Siapa orang Indian Gagak?

Gagak India hari ini masih menggunakan tepee untuk upacara atau selama perjalanan.

Crow Indians adalah suku asli Amerika. Dahulu kala, mereka menyebut Lembah Sungai Yellowstone, yang ada di Montana, sebagai rumah mereka. Hari ini, rumah resmi suku adalah reservasi dekat Billings, Montana. Reservasi Crow mencakup lebih dari dua juta hektar tanah. Namun ada beberapa anggota suku yang tidak tinggal di reservasi.

Nama asli suku Gagak adalah Apsaalooke. Menurut situs resmi Suku Gagak, nama ini berarti “anak-anak burung berparuh besar”. Akhirnya, suku asli Amerika ini kemudian disebut sebagai Indian Gagak oleh orang Eropa yang melakukan perjalanan ke Amerika Utara untuk menjelajah dan menetap. Konon nama ini merupakan hasil dari salah tafsir terhadap nama asli suku tersebut. Saat ini, orang Indian Gagak menggunakan nama Gagak selain nama asli mereka.

Mayoritas Bangsa Gagak menetap di selatan-tengah Montana.

Menariknya, orang Indian Gagak dianggap sebagai warga negara Amerika Serikat dan tunduk pada hukum negara tersebut, namun mereka memiliki sistem pemerintahan sendiri. Misalnya, orang Indian Gagak memiliki hukum dan polisi mereka sendiri. Orang-orang Gagak bahkan memiliki konstitusi, bendera, dan segel mereka sendiri.

Pemimpin gagak disebut sebagai petugas suku dan dipilih oleh anggota suku. Ini tidak selalu terjadi, namun. Di masa lalu, suku ini memiliki pemimpin klan yang akan memilih petugas suku. Proses seleksi biasanya melibatkan pertimbangan orang-orang dengan penghargaan perang paling mengesankan.

Beberapa pemerintah suku yang secara ekonomi kurang beruntung, seperti penduduk asli Amerika Gagak, berjuang untuk menyediakan perawatan kesehatan, pendidikan, dan kebutuhan lainnya yang layak.

Banyak orang tertarik dengan tipe rumah yang dimiliki penduduk asli Amerika, karena mereka sering melihat gambar tepee di buku sejarah atau saat berkunjung ke museum. Tepee adalah tempat tinggal berbentuk kerucut yang sering dibuat dari kulit kerbau. Orang Indian Gagak saat ini tinggal di rumah dan apartemen cararn, tetapi mereka mungkin masih menggunakan tepee untuk keperluan upacara atau selama perjalanan.

Sebagian besar orang Indian Gagak berbicara bahasa Inggris. Namun, mereka tetap mempertahankan bahasa ibu mereka. Faktanya, sebagian besar orang Indian Gagak menggunakan bahasa ibu mereka sebagai bahasa utama mereka dan menganggap bahasa Inggris sebagai bahasa kedua mereka.

Satu fakta menarik tentang sejarah Crow Indian melibatkan cara wanita diperlakukan. Suku Indian ini selalu memperlakukan wanitanya secara setara. Bahkan, seorang pria akan pindah dengan keluarga wanita setelah menikah, dan wanita memiliki otoritas dalam rumah tangganya. Dia bertanggung jawab atas tugas-tugas seperti memasak dan membersihkan serta merakit dan membongkar rumah ketika perjalanan diperlukan. Terkadang seekor gagak betina bahkan bisa menjadi kepala suku; suaminya secara tradisional bertanggung jawab untuk berburu serta berjuang untuk membela suku dan keluarganya.

February 01, 2022 11:40 am