Bagaimana Proses Penentuan Lokasi Olimpiade?

Wanita berolahraga

Pemilihan kota untuk menjadi tuan rumah setiap Olimpiade dilakukan oleh Komite Olimpiade Internasional (IOC). Sebuah kota tuan rumah biasanya dipilih tujuh tahun sebelum pertandingan tertentu dijadwalkan akan diadakan. Penyangga waktu ini dimaksudkan untuk memberikan waktu yang cukup bagi kota yang dipilih untuk merencanakan dan mempersiapkan Olimpiade , yang dapat menjadi tugas yang menakutkan mengingat besarnya. Proses penentuan lokasi Olimpiade terdiri dari dua fase utama, yang melibatkan kota-kota yang mengajukan pertimbangan dan sejumlah kecil kota dipilih sebagai finalis, setelah itu kota pemenang dipilih.

Fase 1: Kota Pelamar

Ada lebih dari 200 Komite Olimpiade Nasional (NOC) yang mewakili negara, persemakmuran, wilayah geografis, protektorat, dan wilayah. Jika sebuah kota ingin menjadi tuan rumah Olimpiade, proposal resmi harus dibuat melalui NOC masing-masing. Setelah proposal diterima oleh IOC, kota tersebut ditempatkan dalam daftar dengan kota-kota pemohon lainnya.

Setiap kota pemohon menerima kuesioner dari IOC. Pejabat kota harus menanggapi secara tertulis berbagai topik, seperti motivasi mereka untuk menjadi tuan rumah Olimpiade dan tempat apa yang ingin mereka gunakan atau bangun untuk setiap acara. Setiap kota juga harus mencantumkan jenis akomodasi yang akan tersedia dan jenis transportasi apa yang akan disediakan untuk atlet dan penonton.

Permohonan ditinjau oleh anggota IOC dan pakar lainnya untuk menentukan potensi masing-masing kota untuk menjadi tuan rumah Olimpiade. Setelah membaca semua kuesioner, IOC memilih sekelompok kota — biasanya sekitar empat atau lima — yang akan melanjutkan prosesnya. Kota-kota ini dikenal sebagai kota kandidat.

Fase 2: Kota Kandidat

Pejabat dari masing-masing kota calon harus menanggapi kuesioner baru tentang rencana mereka untuk menjadi tuan rumah Olimpiade. Kuesioner baru ini memiliki panjang lebih dari 250 halaman dan mencakup topik-topik seperti operasi media, pemasaran, dan struktur serta cara kerja Desa Olimpiade atlet, tempat para pesaing tinggal selama Olimpiade. Setelah semua kuesioner lengkap diterima, komisi evaluasi di dalam IOC meninjau dokumen terperinci dan mengunjungi setiap kota tuan rumah potensial selama beberapa hari.

Seleksi

Di bagian akhir fase kedua, komisi evaluasi IOC menyiapkan laporan yang mencantumkan rekomendasinya. Laporan tersebut dipublikasikan satu bulan sebelum pemilihan akhir kota tuan rumah untuk Olimpiade dibuat. Pertemuan anggota majelis umum IOC kemudian diadakan — di tempat yang tidak ada dalam daftar calon kota — untuk melakukan pemilihan akhir.

Setiap anggota aktif IOC mendapat satu suara untuk memilih lokasi Olimpiade. Anggota yang tinggal di negara yang memiliki kota di daftar akhir tidak dapat berpartisipasi dalam proses pemungutan suara selama kota itu masih dalam pertikaian.

Putaran pertama pemungutan suara rahasia dilakukan. Jika tidak ada kota yang memenangkan suara mayoritas, kota yang menerima suara paling sedikit dikeluarkan dari daftar calon, dan para anggota memilih lagi. Hasil setiap suara diumumkan segera setelah suara dihitung. Pemungutan suara berlanjut dengan cara ini sampai pemilihan dibuat dan diumumkan.

December 22, 2021 12:04 pm