Apa yang Harus Saya Ketahui Tentang Pemasangan Sadel?

Pelana harus pas dengan rata dan mulus di punggung kuda.

Ada dua aspek pemasangan sadel: pemasangan sadel ke kuda, dan pemasangan sadel ke pengendara. Masing-masing sama pentingnya, dan pemasangan sadel yang tepat biasanya membutuhkan waktu. Pelana yang tidak pas dapat menyebabkan masalah kesehatan bagi kuda atau penunggangnya, atau kinerja yang buruk di bawah pelana. Bagi orang yang tidak terbiasa dengan kuda dan pelana, berkonsultasi dengan ahli bisa menjadi ide yang baik, untuk memastikan kuda dipaku dengan tepat. Setelah pengendara memiliki lebih banyak pengalaman, mereka dapat mulai memasang pelana mereka sendiri.

Tujuan dari sesi pemasangan sadel adalah untuk menemukan sadel yang nyaman bagi kuda dan penunggangnya. Pelana yang baik meningkatkan postur yang baik untuk kedua belah pihak, memungkinkan kebebasan penuh untuk bergerak dan menghilangkan titik-titik tekanan dan titik panas yang dapat menyebabkan rasa sakit dan nyeri. Pelana yang dipasang dengan baik juga dapat memfasilitasi komunikasi antara kuda dan pengendara, sehingga memudahkan pengendara untuk mengendalikan kuda.

Penunggang dapat mendekati pemasangan pelana dari sudut pandang mereka atau kuda ketika mereka memulai, karena keduanya akan dimasukkan ke dalam keputusan tentang pelana mana yang akan dibeli di akhir. Untuk pengendara, sadel harus nyaman untuk diduduki, dan harus memungkinkan tubuh untuk duduk dalam garis lurus. Duduk di pelana di toko dapat memberikan petunjuk tentang apakah itu cocok atau tidak, meskipun kecocokannya harus diperiksa lagi di atas kuda.

Untuk kuda, pelana harus pas di punggung secara merata dan mulus, membersihkan layu dan jatuh di belakang tulang bahu sehingga kuda memiliki kebebasan bergerak total di bawah pelana. Beberapa masalah umum dengan pemasangan pelana termasuk menjembatani, di mana pelana terlalu datar atau terlalu panjang untuk bagian belakang kuda, menciptakan titik-titik tekanan di sekitar layu dan pinggang dan gagal menyentuh bagian tengah punggung, dan penyempitan di tenggorokan, daerah puncak pelana yang naik di atas layu. Setidaknya dua jari harus pas di bawah kerongkongan saat pelana diikatkan ke kuda.

Saat pelana ada di atas kuda, pelana itu harus jatuh secara merata. Jika bagian belakang atau depan sadel miring, itu pertanda sadel tidak pas. Pada kuda dengan punggung pendek, panel pelana mungkin cukup panjang untuk menggali bagian belakang, yang tidak diinginkan. Beberapa kuda memiliki punggung yang sangat rata, sementara yang lain memiliki punggung yang miring, dan setiap jenis memerlukan desain pelana yang sedikit berbeda. Untuk memastikan bahwa sadel pas dengan pas dan merata, selipkan tangan Anda di bawah penutup sadel dan jalankan di sepanjang panel sadel, cari celah atau area yang sempit.

Konformasi kuda berubah seiring waktu, dan pelana yang pas di masa muda mungkin tidak pas di usia tua. Ini merupakan pertimbangan penting saat memasang pelana, atau bekerja dengan kuda yang tiba-tiba mengalami masalah perilaku. Kuda itu mungkin mengekspresikan ketidakpuasan dengan pelana yang tidak lagi pas.

Beberapa tanda lain dari kecocokan pelana yang buruk termasuk perkembangan luka atau bulu putih di punggung, bintik-bintik kering saat pelana dilepas alih-alih bagian yang lembap, dan sensasi berguling atau terbalik saat berada di pelana. Kuda juga dapat mengembangkan otot punggung yang kencang, yang dapat diuji dengan memeriksa dengan kuat di sepanjang garis punggung dengan dua jari. Jika kuda tetap rileks, punggungnya dalam kondisi yang baik, tetapi jika kuda berkedut atau otot-ototnya tampak sangat kencang, kuda itu mungkin tidak mengenakan pelana yang tepat.

Dalam proses pemasangan sadel, penyesuaian dapat dilakukan pada sadel untuk mengubah kecocokan. Tali dapat diperpanjang atau dikencangkan, dan bantalan sadel dapat digunakan untuk menyempurnakan kesesuaiannya. Namun, bantalan sadel tidak boleh digunakan untuk mengimbangi sadel yang tidak pas, karena bantalan sadel biasanya tidak cukup untuk mengatasi masalah sadel.

Setelah pelana dipasang dengan benar di atas kuda, ada baiknya untuk menuntun kuda dan mengamati pola gerakan tubuh, mencari tanda-tanda bahwa pelana menyempitkan gerakan atau menciptakan ketegangan. Jika pelana tampaknya cocok, sekarang saatnya bagi pengendara untuk melompat dan menyesuaikan sanggurdi untuk melihat bagaimana perasaan pelana di atas kuda. Dalam sadel yang nyaman, pengendara akan duduk lurus secara alami, dan tidak boleh ada titik tekanan di sekitar panggul atau bokong.

January 31, 2022 3:42 pm