Apa Struktur Soneta?

John Milton menulis soneta menggunakan bait kosong.

Sebuah soneta adalah puisi empat belas baris dalam pentameter iambik dengan volta, atau gilirannya tematik. Struktur spesifik soneta bervariasi tergantung pada gayanya, yang dapat mencakup antara lain Petrarchan, Shakespeare, atau Spenserian. Banyak soneta merupakan bagian dari rangkaian soneta, atau rangkaian soneta dengan tema yang sama.

Pentameter Iambik adalah ritme lima kaki per baris. Setiap kaki memiliki satu suku kata tanpa tekanan diikuti oleh suku kata yang ditekankan, membuat total sepuluh suku kata per baris. Meskipun struktur dasar soneta selalu pentameter iambik, kebanyakan penyair sedikit mengubah meteran untuk menambah minat dan menekankan kata-kata tertentu.

Soneta Shakespeare terdiri dari tiga kuatrain menggunakan skema sajak abab, diakhiri dengan bait berirama dan ditulis dalam pentameter iambik.

Volta, atau belokan, adalah kesimpulan dari puisi itu. Soneta menarik pembaca di awal dengan pertanyaan, masalah, atau pengamatan sederhana untuk dipertimbangkan. Sebuah volta dapat menjawab pertanyaan, memecahkan masalah, atau menyajikan ide baru. Kadang-kadang, volta dalam soneta ditandai dengan tanda hubung atau kata “belum”.

Soneta Petrarchan, kadang-kadang disebut soneta Italia, dicaralkan setelah soneta Francesco Petrarca, seorang humanis Italia abad keempat belas. Jenis soneta ini terdiri dari satu oktaf dan sestet, biasanya dengan skema rima ABBAABBA CDECDE. Umumnya volta dalam soneta Petrarchan terjadi pada baris pertama sestet, ketika rimanya berubah.

Soneta Shakespeare dinamai untuk penyair dan penulis drama Inggris akhir abad keenam belas William Shakespeare . Juga dikenal sebagai soneta Elizabethan, mereka terdiri dari tiga kuatrain dan bait, secara tradisional dengan skema rima ABAB CDCD EFEF GG. Sebuah kuatrain berisi empat baris puisi, biasanya dengan rima bergantian. Kuplet, di sisi lain, berisi dua baris dengan panjang yang sama yang keduanya diakhiri dengan kata-kata yang berima. Meskipun volta dapat terjadi di mana saja dalam soneta Shakespeare, biasanya di awal bait terakhir.

Beberapa soneta bukanlah Petrarchan atau Shakespeare. Penyair abad keenam belas Edmund Spenser menulis soneta dengan skema rima ABAB BCBC CDCD EE, sekarang dinamai soneta Spenserian untuk menghormatinya. Struktur soneta dapat mengandalkan skema sajak lain atau bahkan pada bait kosong, seperti dalam puisi John Milton dan Robert Lowell.

Penempatan dalam urutan soneta membuat struktur soneta lebih besar dari soneta itu sendiri. Setiap kelompok soneta dengan satu tema, seperti Il Canzoniere karya Petrarch, dikenal sebagai barisan soneta. Sebuah korona adalah urutan soneta tertentu di mana baris terakhir dari satu soneta adalah baris pertama dari berikutnya, dan baris terakhir dari puisi terakhir adalah baris pertama dari puisi pertama. Yang lebih rumit lagi adalah soneta redoublé, yang berisi empat belas soneta dalam bentuk korona, dan soneta kelima belas yang hanya terdiri dari garis-garis bersama korona.

January 25, 2022 3:43 pm