Apa Perbedaan Antara Perjanjian Baru dan Perjanjian Lama dalam Alkitab?

Perjanjian Lama dan Baru membentuk Alkitab Kristen, kumpulan kitab suci agama Kristen. Alkitab merinci apa yang diyakini orang Yahudi dan Kristen sebagai partisipasi Tuhan pencipta mereka dalam sejarah manusia.

Kisah Musa terkandung dalam Perjanjian Lama.

Dua pertiga pertama dari Alkitab Kristen disebut Perjanjian Lama. Ini berisi semua kitab suci Yahudi yang disusun sampai sekitar 400 SM, 400 tahun sebelum kelahiran dan pelayanan Yesus Kristus . Lima buku pertama — Kejadian, Keluaran, Imamat, Bilangan, Ulangan — terdiri dari Pentateukh , atau Taurat untuk orang Yahudi. Buku-buku ini menceritakan kisah penciptaan, kisah kejatuhan umat manusia dan bagaimana sin memasuki dunia, dan campur tangan pertama Allah dalam sejarah manusia. Ini juga menceritakan kisah Musa dan Keluarnya orang Israel dari Mesir, kemunculan mereka sebagai suatu bangsa dan pengembaraan mereka di padang gurun selama 40 tahun, hingga mereka mencapai Kanaan. Hukum Yahudi juga tercakup dalam buku-buku ini.

Yesus dibangkitkan dari kematian dalam Perjanjian Baru.

Yosua, Hakim-Hakim, Samuel Pertama dan Kedua, Raja-Raja I dan II, Tawarikh I dan II, Ezra, dan Nehemia semuanya mencakup sejarah awal Israel dan Zaman Kerajaan. Buku-buku ini merinci sejarah bangsa yang terbentuk dari sekelompok pengembara menjadi kekuatan dunia utama. Buku-buku itu juga merinci kejatuhan Israel, penawanannya di Babel, dan kembalinya ke Yerusalem untuk membangun kembali Bait Suci.

Yesus mati untuk menebus sin-sin umat manusia dalam Perjanjian Baru.

Ester, Rut, Ayub, Mazmur, Amsal, Pengkhotbah, dan Kidung Agung disebut “literatur hikmat dan renungan”. Mereka tidak terlalu banyak berhubungan dengan sejarah karena mereka menggambarkan pekerjaan Tuhan di antara umat-Nya dan bagaimana Dia berhubungan dengan umat-Nya. Mazmur terdiri dari buku nyanyian orang-orang Yahudi dan Gereja Kristen awal. Amsal adalah kumpulan pemikiran dan ucapan bijak yang masih memiliki manfaat.

Jaffa, Israel, yang disebutkan dalam Perjanjian Lama.

Dengan latar belakang buku-buku sejarah berbicara para nabi , dari Yesaya ke Maleakhi. Mereka menghabiskan sebagian besar Zaman Kerajaan untuk bernubuat kepada raja-raja dan orang-orang Israel. Fokus utama mereka adalah penyembahan berhala yang telah menyusup ke dalam ibadah orang Israel dan perlakuan buruk terhadap orang miskin, para janda, dan anak yatim. Mereka menubuatkan malapetaka bagi Israel jika dia tidak memperbaiki jalannya. Tetapi para nabi juga berbicara tentang Hari Tuhan, ketika Dia akan mengutus Mesias dan Juruselamat semua orang, untuk memulihkan takhta Daud dan kaum Israel. Perjanjian Lama menutup harapan ini dan, secara historis, diikuti oleh keheningan selama 400 tahun.

Yerusalem, Israel, yang disebutkan dalam Perjanjian Lama dan Baru.

Perjanjian Baru tiba, seperti pendahulunya, dalam potongan-potongan. Ini sepenuhnya berkaitan dengan kehidupan, pelayanan, kematian, dan kebangkitan Yesus Kristus, Gereja Kristen abad pertama yang muncul, nasihat untuk menjalani kehidupan Kristen, dan dengan Kedatangan Kedua Yesus Kristus.

Orang Kristen percaya Yesus Kristus adalah penggenapan Perjanjian Lama, dan ini adalah poin penting dalam memahami hubungan antara Perjanjian Lama dan Baru, menurut Kekristenan. Kekristenan membuat pernyataan unik di antara agama-agama dunia: bahwa manusia dapat mengenal Tuhan pencipta mereka secara pribadi, dan memiliki hubungan pribadi dengan-Nya. Tidak ada agama dunia lain yang bahkan mengisyaratkan ini mungkin suatu kemungkinan. Namun, seluruh Perjanjian Baru berusaha menunjukkan bahwa ini mungkin, karena Mesias Yahudi diutus untuk semua orang.

Keempat Injil — Matius, Markus, Lukas, dan Yohanes — semuanya secara eksklusif membahas kelahiran, kehidupan, kematian, dan kebangkitan Yesus Kristus. Matius secara khusus menarik kesejajaran antara Perjanjian Lama dan kehidupan Kristus dalam Injilnya.

Perjanjian Baru menyangkut kehidupan, kematian dan kebangkitan Yesus Kristus.

Lukas mungkin juga menulis Kisah Para Rasul, yang mencakup gereja mula-mula, kemudian Paulus tampil ke depan dengan surat-suratnya, atau surat-suratnya, ke berbagai gereja tempat dia melayani. Surat-surat ini penuh dengan nasihat dan hikmat untuk menjalani kehidupan Kristen. Surat-surat pastoral yang ditulis oleh Petrus, Yohanes, Yakobus, dan Yudas menyusul, dengan Wahyu menutup Perjanjian Baru. Wahyu telah dibahas dan dikutip sejak dimasukkan dalam Alkitab, dengan gambaran dan deskripsi yang jelas tentang akhir dunia.

Perjanjian Lama memuat kisah Adam dan Hawa.

Singkatnya, Perjanjian Lama berfokus pada sejarah orang Yahudi, sedangkan Perjanjian Baru berfokus pada Yesus Kristus dan kelahiran iman Kristen. Perjanjian Baru selalu menunjukkan bagaimana Allah Perjanjian Lama menyelesaikan pekerjaan penebusan-Nya dalam pribadi Yesus Kristus, yang mati untuk menebus sin seluruh umat manusia. Alkitab telah meresapi budaya Barat hingga ke intinya, merupakan fondasi sastra dan spiritualitas.

Sementara orang Yahudi percaya bahwa Mesias belum datang, bagi orang Kristen, Perjanjian Lama terkait erat dengan Perjanjian Baru. Perjanjian Baru memverbalisasikan sebagai janji kesimpulan Perjanjian Lama tentang keselamatan yang gratis bagi semua manusia.

December 06, 2021 9:26 pm