Apa Perbedaan Antara “Bersumpah” dan “Menegaskan” dalam Sumpah?

Beberapa orang Kristen memilih untuk tidak mengatakan “Saya bersumpah.”.

Banyak sumpah jabatan yang berisi teks “Saya, ________ bersumpah (atau menegaskan) …” Ketika orang mengambil sumpah seperti itu, mereka memiliki pilihan untuk memilih antara bersumpah dan menegaskan, tergantung pada wilayah tempat tinggal mereka. Ketika seseorang memilih untuk menegaskan daripada bersumpah, sumpah lebih dikenal sebagai penegasan. Perbedaan antara keduanya mungkin tampak halus, tetapi bagi sebagian orang, ini sangat penting. Ini juga terus menjadi masalah di beberapa wilayah di dunia.

Seorang wanita mengambil sumpah untuk mengatakan yang sebenarnya.

Beberapa orang Kristen lebih suka mengatakan “Saya menegaskan” daripada “Saya bersumpah” karena bagian dalam Kitab Matius, di mana Kristus dikatakan secara khusus menasihati para pengikut-Nya agar tidak bersumpah. Quaker, Mennonites, dan anggota dari beberapa sekte Kristen lainnya memilih untuk tidak bersumpah karena mereka percaya dengan teguh dalam mengatakan kebenaran setiap saat, dan merasa bahwa bersumpah untuk mengatakan kebenaran bertentangan dengan nilai-nilai agama mereka karena itu menunjukkan bahwa mereka mungkin berbohong pada orang lain. waktu.

Orang-orang telah mengambil sumpah selama ribuan tahun, dan isu menegaskan sebagai lawan bersumpah baru benar-benar mulai muncul pada tahun 1600-an, ketika gereja Kristen bercabang menjadi banyak sekte yang berbeda, dan beberapa ateis yang berani mulai lebih blak-blakan. tentang keyakinan mereka. Quaker khususnya mendapati diri mereka dianiaya karena menolak untuk bersumpah, dan mereka dilarang dari jabatan publik dan tidak dapat bersaksi di pengadilan karena keyakinan agama mereka.

Alternatif penegasan mulai diusulkan, dengan salah satu hukum pertama yang secara eksplisit mengizinkan hal ini muncul di Inggris. Seiring waktu, konvensi menawarkan kedua pilihan mulai menjadi sangat umum, dan bahasa “bersumpah (atau menegaskan)” ditulis langsung ke dalam banyak teks sumpah jabatan. Namun, afirmasi bukanlah pilihan di seluruh dunia, dan ini bisa menjadi masalah ketika seseorang dari latar belakang budaya atau agama yang melarang sumpah wajib bersaksi di negara di mana afirmasi tidak diterima.

Ada konvensi yang berbeda tentang keputusan untuk menegaskan daripada bersumpah. Di beberapa daerah, ada anggapan bahwa seseorang akan bersumpah, dan ketika teks sumpah dibacakan, hanya bagian itu yang dapat disebutkan. Jika seseorang ingin membuat afirmasi daripada sumpah dalam kasus-kasus ini, dia harus memberi tahu orang yang memberikan afirmasi sebelum itu terjadi. Di beberapa daerah, seseorang juga harus memberikan alasan untuk memilih afirmasi. Misalnya, seorang Quaker akan mengatakan bahwa dia menentang sumpah serapah karena alasan agama.

December 06, 2021 11:29 am