Apa Peran Politik Partisan di AS?

Kongres AS adalah kamar partisan dengan Partai Republik dan Demokrat bersaing untuk mendapatkan kendali.

Peran politik partisan di Amerika Serikat (AS) sangat bergantung pada sisi mana dari suatu isu yang dihadapi seseorang, dan pendapat atau pandangan apa yang harus dipercayai terhadap berbagai politisi. Terlepas dari kenyataan bahwa banyak tokoh politik bersikeras bahwa mereka berada di luar atau menentang politik partisan, catatan pemungutan suara dan pernyataan yang dibuat selama kampanye biasanya bertentangan dengan pernyataan tersebut. Untuk sebagian besar, politik Amerika di sebagian besar abad ke-20 dan memasuki abad ke-21 telah didominasi oleh dan mencerminkan politik partisan.

Beberapa orang memandang politik partisan sebagai sesuatu yang harus dirayakan, sementara yang lain menganggapnya memecah belah.

Politik partisan biasanya mengacu pada pembagian lanskap politik menjadi ideologi politik yang jelas dan kontras berdasarkan keanggotaan dalam partai politik. Di AS, selama abad ke-20, ini biasanya terdiri dari Partai Republik dan Demokrat yang membagi sebagian besar masalah politik menjadi dua sikap yang berlawanan. Meskipun pandangan dan cita-cita spesifik dari masing-masing partai telah berubah selama bertahun-tahun, mereka terus ada untuk memberikan jalan bagi berbagai bentuk idealisme politik.

Beberapa orang melihat politik partisan sebagai sesuatu yang harus dirayakan, karena berfungsi sebagai bukti yang memungkinkan pandangan dan pendapat yang berbeda berkembang dalam politik Amerika. Selama partai politik berkembang pesat di AS, menurut mereka, itu merupakan kesaksian atas dorongan pandangan yang berbeda. Mereka yang mendukung “partisanisme” berpendapat bahwa penghapusan partai politik atau munculnya banyak partai lain akan menyebabkan homogenisasi dalam politik Amerika dan pengurangan identitas politik individu masyarakat.

Namun, bagi yang lain, partisanisme dipandang sebagai konsep negatif karena sejumlah alasan. Penentang politik partisan berpendapat bahwa itu terlalu sering berfungsi untuk mengambil ide atau masalah yang rumit dan memecahnya menjadi dua sisi yang berbeda dan saling eksklusif. Mereka yang menentang partisanisme bersikeras bahwa proses “melihat sesuatu secara hitam dan putih” ini hanya menyisakan sedikit landasan untuk kompromi dan diskusi produktif tentang ide-ide dan solusi potensial.

Politik partisan terkadang juga bisa memecah belah orang menjadi pola pikir “kita vs. mereka” yang bisa merusak dan akhirnya tidak produktif. Kritikus politik partisan melihat ketegasan ini sebagai sesuatu yang berfungsi untuk memisahkan orang Amerika menjadi dua kubu, baik merasa terisolasi dan disalahpahami oleh pihak yang berlawanan, daripada hanya melihat diri mereka sendiri dan satu sama lain sebagai orang Amerika. Banyak politisi tampaknya menentang gagasan ini, dan berbicara tentang keinginan untuk “bersandar di lorong ” atau merangkul pandangan dan gagasan dari partai politik lain.

Namun, praktik nyata dalam politik tampaknya bertentangan dengan gagasan ini. Banyak politisi menggunakan keanggotaan partai politik mereka sebagai jantung dan jiwa kampanye mereka, dan memilih murni berdasarkan garis partai terlepas dari apa yang sebenarnya terbaik untuk konstituen mereka. Ketegasan dan ketertutupan pikiran ini telah menyebabkan beberapa orang mencela partisanisme di AS dan mendorong sistem tanpa partai politik yang jelas.

December 26, 2021 4:10 am