Apa itu UU Transfer Dana Elektronik?

Pria dengan tangan di pinggul

Electronic Funds Transfer Act, juga dikenal sebagai EFT Act atau Regulation E, adalah bagian dari undang-undang Amerika Serikat tahun 1978 yang bertujuan untuk mengklarifikasi hak dan kewajiban mereka yang terlibat dalam transfer dana elektronik, termasuk konsumen. Itu disahkan oleh Kongres dengan tujuan untuk mengklarifikasi hak dan kewajiban yang ditentukan tidak jelas di bawah undang-undang perlindungan konsumen yang berlaku pada saat itu. Jadi, meskipun hak dan kewajiban semua yang mentransfer dana elektronik disentuh, perlindungan hak-hak konsumen individu menjadi fokus dari Undang-Undang Transfer Dana Elektronik.

Dalam Undang-Undang EFT, transaksi yang berasal dari cek, wesel, atau jenis instrumen kertas lainnya tidak dipertimbangkan. Sebaliknya, fokusnya adalah pada transaksi yang berasal dari perangkat telepon, terminal elektronik, atau komputer atau pita magnetik; misalnya, transaksi anjungan tunai mandiri (ATM), transfer point-of-sale, transfer telepon, atau setoran atau penarikan langsung . Jenis transaksi yang dipertimbangkan adalah transaksi yang mengotorisasi, menginstruksikan, atau memerintahkan lembaga keuangan untuk mengkredit atau mendebet suatu rekening.

Beberapa amanat UU Transfer Dana Elektronik jelas bermanfaat bagi konsumen. Misalnya, persyaratan pemberitahuan menyatakan bahwa biaya apa pun yang terkait dengan transaksi harus ditampilkan secara mencolok dan mencolok pada atau oleh anjungan tunai mandiri sebelum konsumen membuat komitmen yang tidak dapat dibatalkan untuk menyelesaikan transaksi. Setiap biaya yang tidak diungkapkan dengan cara ini dilarang.

Untuk transfer dana elektronik yang melibatkan akun konsumen, Undang-Undang EFT menyatakan bahwa syarat dan ketentuan harus diungkapkan kepada konsumen saat layanan dikontrak. Selain itu, pengungkapan harus ditulis dalam bahasa yang dapat dipahami dan mencakup informasi seperti informasi kontak jika terjadi transfer dana yang tidak sah, hak untuk menghentikan pembayaran pada transfer dana elektronik yang telah diotorisasi sebelumnya dan cara melakukannya, serta biaya untuk transfer dana elektronik jasa. Setiap perubahan ketentuan oleh lembaga keuangan konsumen harus disampaikan kepada konsumen secara tertulis minimal 21 hari sebelum tanggal efektif perubahan. Lembaga keuangan juga wajib mendokumentasikan transfer dana elektronik bagi konsumen dengan laporan berkala. Laporan harus mencakup biaya dan saldo konsumen pada awal dan akhir periode yang bersangkutan.

Pra-otorisasi transfer dana elektronik dari akun konsumen hanya dapat disahkan oleh konsumen secara tertulis, menurut Undang-Undang Transfer Dana Elektronik. Konsumen dapat menghentikan pembayaran atas transfer dana elektronik yang telah diotorisasi sebelumnya baik secara lisan maupun tertulis. Batasannya adalah bahwa pemberitahuan penghentian harus diberikan setidaknya tiga hari kerja sebelum tanggal transfer dijadwalkan. Lembaga keuangan mungkin memerlukan otorisasi tertulis yang menegaskan setelah pemberitahuan lisan, dalam hal ini ia harus memberi tahu konsumen tentang persyaratan dan ke mana harus mengirim pemberitahuan tertulis untuk mematuhinya.

Undang-Undang Transfer Dana Elektronik juga menyediakan protokol untuk penyelesaian kesalahan dan membatasi tanggung jawab konsumen atas transfer yang tidak sah. Ini menjelaskan tanggung jawab lembaga keuangan dalam kasus di mana mereka gagal melakukan transfer dana elektron yang diatur dengan benar tanpa alasan yang meringankan atau karena kegagalan untuk mengkreditkan deposit, atau kegagalan untuk menghentikan pembayaran ketika diminta dengan benar untuk melakukannya. Ini juga merinci situasi, seperti tindakan Tuhan, di mana lembaga keuangan tidak bertanggung jawab.

December 08, 2021 3:36 am