Apa itu UU Patriot?

Banyak yang percaya Patriot Act bertentangan dengan Bill of Rights.

Undang-undang Menyatukan dan Memperkuat Amerika dengan Menyediakan Alat yang Tepat yang Diperlukan untuk Mencegat dan Menghalangi Terorisme tahun 2001 adalah undang undang yang luas jangkauannya yang dirancang untuk memudahkan Amerika Serikat mendeteksi dan bertindak atas potensi ancaman keamanan. Ini lebih dikenal dengan akronimnya, Undang-Undang PATRIOT AS, dan dalam bahasa sehari-hari dapat disebut “Undang-Undang Patriot.” Isi undang-undang tersebut sangat kontroversial, terutama di kalangan orang Amerika liberal dan orang-orang yang peduli dengan kebebasan sipil mereka.

Kongres menyetujui Patriot Act adalah minggu-minggu setelah serangan teroris 11 September.

Patriot Act ditandatangani menjadi undang-undang pada 26 Oktober 2001, sebulan lebih sedikit setelah serangan 11 September. Banyak kritikus dari undang-undang tersebut telah menunjukkan bahwa itu tidak banyak diperdebatkan di Kongres, dan karena didorong dengan tergesa-gesa, beberapa bahasa menjadi sangat kabur. Awalnya, undang-undang tersebut memiliki apa yang dikenal sebagai “klausa matahari terbenam”, yang berarti bahwa itu akan berakhir dalam empat tahun. Pada tahun 2006, sebagian besar undang-undang itu disahkan kembali dan dibuat permanen, setelah perdebatan yang lebih luas di DPR dan Senat.

Di bawah Patriot Act, personel penegak hukum Amerika memiliki otoritas yang jauh lebih besar daripada sebelumnya. Perubahan kewenangan ini dimaksudkan agar penegak hukum dapat bertindak cepat dan tegas untuk menangkap teroris. Setelah serangan teroris 11 September, banyak tokoh di pemerintahan ingin memberikan lebih banyak kekuatan kepada penegak hukum untuk mengamati aktivitas yang tidak biasa dan menindaklanjutinya. Banyak istilah dalam undang-undang tersebut dapat dianggap merugikan kebebasan sipil, yang menjadi perhatian utama sebagian orang Amerika.

Kemampuan pengawasan sangat diperluas di bawah undang-undang tersebut, yang juga meningkatkan regulasi transaksi keuangan yang diduga terkait dengan aktivitas teroris. Ini juga sangat meningkatkan kemampuan penegak hukum untuk memantau warga negara asing di Amerika Serikat, mendeportasi mereka jika dianggap perlu. Pengumpulan intelijen domestik dan internasional diperluas cakupannya, dan undang-undang tersebut juga memungkinkan penegak hukum untuk mengeksekusi surat perintah penggeledahan dan penyadapan tanpa memberitahukan objek surat perintah tersebut. Ini juga meningkatkan ruang lingkup otoritas terorisme domestik, yang menyebabkan konsekuensi serius bagi organisasi radikal seperti Earth Liberation Front (ELF) dan Animal Liberation Front (ALF).

Salah satu bagian yang lebih kontroversial dari Patriot Act adalah Bagian 215, yang memungkinkan penegak hukum untuk mengumpulkan catatan, termasuk riwayat pembayaran perpustakaan seseorang atau riwayat pembelian Internet. Asosiasi Perpustakaan Amerika menyatakan penentangan yang kuat terhadap bagian tindakan ini, dengan banyak pustakawan berjanji untuk menolak menyerahkan data semacam itu pada pelanggan mereka. American Civil Liberties Union juga menyatakan ketidakpuasan dengan sebagian besar bahasa dalam undang-undang tersebut, terutama bahasa yang memungkinkan pencarian “menyelinap dan mengintip”, pencarian rahasia yang dilakukan di properti pribadi.

December 20, 2021 6:05 pm