Apa itu Tag Canonical?

Tag kanonik adalah bagian kecil dari kode yang disematkan ke halaman web yang dapat membantu mesin pencari menangani beberapa versi halaman yang sama. Ini didukung oleh tiga mesin pencari paling populer dan memungkinkan webmaster untuk menentukan alamat pilihan untuk konten yang mungkin diduplikasi. Mesin pencari biasanya menghormati permintaan ini dan menggunakan alamat yang diinginkan saat mengindeks halaman, tetapi mungkin mengabaikannya dalam keadaan tertentu. Tag kanonik, yang sebenarnya merupakan unsur dari tag <link>, dapat digunakan dengan jalur relatif dan absolut, tetapi umumnya tidak dapat melintasi domain.

Tag kanonik adalah bagian kecil dari kode yang disematkan ke halaman web yang dapat membantu mesin pencari menangani beberapa versi halaman yang sama.

Pada awal 2009, tiga mesin pencari utama setuju untuk menggunakan tag kanonik untuk membantu menangani duplikat konten di web. Halaman web yang serupa atau identik sering dapat diakses dari beberapa alamat web, atau Uniform Resource Locators (URL), seperti http://example.com, http://www.example.com, dan http://www.example. com/index.php. Sistem manajemen konten, platform e-niaga, dan perangkat lunak wiki juga dapat menghasilkan halaman secara dinamis, dengan URL yang sedikit berbeda digunakan untuk mengubah urutan kategori, melacak tautan afiliasi, atau mengakses versi artikel atau halaman sebelumnya.

Halaman duplikat dengan alamat yang sedikit berbeda dapat bekerja melawan algoritme mesin pencari yang menggunakan popularitas tautan untuk menentukan peringkat halaman dalam hasil pencarian. Laman web dengan 300 tautan yang mengarah ke dua URL berbeda mungkin muncul di perangkat lunak pengindeksan mesin telusur sebagai satu laman dengan hanya 150 tautan. Mesin pencari secara historis menangani masalah ini dengan menawarkan pengaturan URL pilihan di alat webmaster mereka, mengembangkan algoritme internal mereka sendiri untuk menebak alamat yang paling tepat, dan mematuhi pengalihan 301, kode status yang dibuat server yang meneruskan permintaan ke URL baru.

Tag kanonik adalah cara bagi pengembang web untuk menandai URL tertentu sebagai versi halaman yang disukai. Ini adalah potongan kecil kode yang harus dimasukkan ke semua halaman web dengan konten serupa atau duplikat, tetapi tidak memerlukan perubahan apa pun pada pengaturan server web. Sebagian besar mesin pencari memperlakukannya sebagai “petunjuk kuat” daripada perintah, yang berarti bahwa tag kanonik yang telah diterapkan dengan buruk atau menunjuk ke halaman yang sama sekali berbeda mungkin diabaikan. Kode hanya berarti bagi mesin pencari; browser web mengabaikan tag kanonik.

Terlepas dari namanya, tag kanonik bukanlah “tag” yang sebenarnya, melainkan unsur yang dapat diterapkan pada tag <link> yang banyak digunakan. Laman yang ditandai dengan kode <link rel=”canonical” href=”http://www.example.com/about. html “/> akan memberi tahu mesin telusur bahwa URL pilihan atau kanonik untuk konten tersebut adalah http:/ /www.contoh.com/tentang.html. Bagian “rel=canonical” dari kode memberi tahu mesin pencari bahwa URL di “href=” adalah tautan kanonik. Tidak seperti pengalihan 301, tag kanonik dapat digunakan dengan jalur absolut dan relatif, meskipun beberapa mesin telusur menyarankan untuk menggunakan jalur absolut. Namun, pengalihan 301 dapat menunjuk ke domain yang berbeda, sementara sebagian besar mesin telusur hanya mendukung tautan kanonik pada domain yang sama.

May 10, 2022 3:23 am