Apa itu Suku Shoshone?

Shoshone Timur dan Utara berburu dan tinggal di tipis.

Suku Shoshone terdiri dari beberapa kelompok masyarakat adat yang nenek moyangnya menduduki tanah di tempat yang sekarang disebut Amerika Serikat bagian barat. Ada sembilan suku Shoshone yang berbeda, dan masing-masing tinggal di reservasinya sendiri. Diperkirakan 1.000 Shoshone masih berbicara bahasa ibu mereka selain bahasa Inggris. Ada sekitar 10.000 Shoshone di AS, dan reservasi mereka berlokasi di California, Idaho, Nevada, Utah, dan Wyoming.

Orang Eropa awal sering menyebut suku Shoshone sebagai “Indian Ular,” tetapi “Shoshone” diterjemahkan menjadi “Orang Lembah ” dalam bahasa Uto-Aztec yang diucapkan oleh Shoshone. Suku Shoshone adalah suku nomaden, pemburu-pengumpul yang bepergian dan menduduki bagian dari apa yang menjadi Arizona, Oklahoma, Idaho, Montana, Nevada, Utah, Colorado, Wyoming dan Oregon. Sacagawea, wanita asli Amerika yang menemani ekspedisi Lewis dan Clark dan yang gambarnya telah ditampilkan pada koin AS, adalah anggota suku Shoshone.

Suku Shoshone memiliki tiga divisi yang berbeda, dan jumlah populasinya mungkin lebih dari 10.000 orang. Suku Shoshone Timur dan Utara tinggal di tipis, dan suku Shoshone Barat, yang tidak terlalu bergantung pada berburu dan hidup dari pola makan yang sebagian besar berbasis tanaman, membangun rumah wickiup. Pakaian tradisional wanita Shoshone termasuk gaun kulit rusa, dan bayi digendong di atas buaian di punggung mereka. Laki-laki mengenakan kain sungsang, legging, dan kemeja kulit rusa. Baik pria maupun wanita memakai rambut mereka dalam kepang panjang, dan tato wajah adalah hal biasa.

Agama Shoshone didasarkan pada mimpi, penglihatan, roh binatang dan pencipta yang disebut Appah. Menghadapi matahari, orang-orang Shoshone menyanyikan doa untuk Appah setiap pagi. Tarian adalah bagian besar dari ritual keagamaan Shoshone, dan banyak dilakukan sebagai sarana untuk meminta bantuan roh. Dukun memimpin ritual dan tarian ini, dan mereka juga dipanggil untuk menyembuhkan orang sakit dan melakukan ritual.

Pada tahun 1845, populasi suku Shoshone diperkirakan sekitar 4.500, dengan kerugian yang disebabkan oleh penyakit dan peperangan yang dibawa oleh pemukim Eropa. Jumlah korban Shoshone terbesar dalam satu pertempuran dengan pemerintah AS terjadi pada tahun 1863 dalam apa yang disebut Pembantaian Sungai Beruang. Antara 350 dan 500 Shoshone terjebak dan dibunuh oleh tentara di perkemahan musim dingin mereka. Tanah tempat pembantaian terjadi sekarang dimiliki oleh Shoshone Barat Laut dan merupakan peringatan. Yang terakhir dari “perang India” di barat laut AS terjadi pada tahun 1879 dan melibatkan 300 anggota suku Shoshone.

December 28, 2021 12:10 am