Apa itu Strategi Selatan?

Demokrat disukai di Selatan setelah Perang Saudara AS karena dukungan mereka untuk wilayah tersebut selama Rekonstruksi.

Strategi Selatan adalah kebijakan Partai Republik di Amerika Serikat untuk mendapatkan dukungan politik di bagian Selatan negara itu. Secara politis, konsep tersebut umumnya menggunakan tema yang secara tradisional didukung oleh penduduk negara bagian Selatan untuk memenangkan pemilihan di lokasi tersebut. Sejak segregasi berlanjut hingga akhir abad ke-20 di wilayah tersebut, Partai Republik secara resmi berusaha memanfaatkan masalah irisan ini sebagai cara untuk menggalang dukungan bagi faksi politik mereka di negara-negara bagian ini. Selain isu segregasi antara penduduk kulit putih dan Afrika Amerika, partai juga memanfaatkan nilai-nilai Selatan agama, kontrol senjata dan ketidakpercayaan budaya tandingan untuk memenangkan suara.

Diyakini bahwa pencalonan presiden Richard Nixon merasa harus fokus pada pemilih kulit putih untuk memenangkan negara bagian Selatan.

Pada 1950-an dan 1960-an, Partai Republik umumnya menentang desegregasi dan Gerakan Hak Sipil. Sikap ini menyebabkan perubahan besar dalam praktik pemungutan suara komunitas Afrika-Amerika ke dukungan Partai Demokrat, faksi yang membantu membuat undang-undang seperti Undang-Undang Hak Suara. Para pejabat partai, khususnya ahli strategi politik Presiden Richard Nixon , Kevin Phillips, memahami bahwa agar Partai Republik memenangkan negara bagian Selatan, mereka perlu memusatkan perhatian mereka pada penduduk Kaukasia.

Nilai Selatan dari kontrol senjata digunakan oleh Partai Republik sebagai bagian dari Strategi Selatannya.

Pelaksanaan Strategi Selatan oleh Partai Republik mewakili pergeseran besar dalam kekuatan politik di wilayah tersebut. Sejak Perang Saudara , Partai Demokrat adalah kekuatan utama di Selatan karena dukungannya terhadap wilayah selama Rekonstruksi . Selain itu, kandidat Partai Republik Abraham Lincoln dipandang sebagai penghasut utama perang oleh sebagian besar penduduk Selatan. Antara 1950-an dan awal 1980-an, Selatan bergeser ke dukungan besar untuk Partai Republik. Pada saat yang sama, sebagian besar Utara dan Barat menjadi pendukung utama Demokrat.

Bagian dari AS Selatan dikenal sebagai “Sabuk Alkitab”.

Meskipun pergeseran Republik, pada akhir abad ke-20, secara umum dipahami bahwa Selatan telah kehilangan pentingnya sebagai hadiah utama dalam pemilihan presiden dan nasional. Tanpa mayoritas suara elektoral atau populasi besar, distribusi kekuasaan konstituen pindah ke Timur Laut, California, dan Texas. Menurut hasil pemilu sejak tahun 1984, setiap presiden terpilih akan menjabat terlepas dari suara Selatan.

Selama tahun 1990-an dan awal abad ke-21, konsep Strategi Selatan kurang terfokus pada wilayah yang dikenal sebagai “Sabuk Alkitab” dan lebih pada prinsip umum. Menggunakan isu-isu yang mengganjal seperti nilai-nilai keluarga, aborsi dan ancaman kepemilikan senjata api, kedua belah pihak berusaha untuk membagi ideologi mereka ke sisi yang berbeda. Para pemilih selama periode ini mengikutinya, membuat faktor-faktor yang melibatkan kepemimpinan dan legislasi menjadi sekunder dari posisi kandidat dalam isu-isu yang mengganjal. Partai Republik menggunakan prinsip-prinsip konservatif Strategi Selatan di tingkat nasional untuk membantu menghasilkan dukungan di wilayah baru negara itu.

December 29, 2021 12:03 am