Apa itu Ponsel Android™?

Sebuah Android ™ ponsel, kadang-kadang disebut Droid ™ telepon, adalah telepon seluler yang menggunakan Android dikembangkan Google ™ sistem operasi. Sistem operasi ini telah menjadi pilihan populer dalam beberapa tahun terakhir untuk apa yang disebut “ponsel pintar”, karena pengembang dan produsen dapat dengan bebas menyesuaikannya dengan kebutuhan khusus mereka. Penyesuaian ini berarti bahwa ponsel Android™ yang berbeda dapat memiliki antarmuka pengguna yang sangat beragam. Sebagian besar ponsel pintar — termasuk yang menggunakan sistem operasi yang bersaing — menawarkan kemampuan keseluruhan yang serupa, namun, termasuk penjelajahan Internet, manajemen informasi pribadi, streaming video, dan akses ke gudang besar aplikasi freeware dan payware.

logo Android.

Spesifikasi Teknis dan Sistem Operasi

Di sisi teknis, ponsel Android™ menjalankan sistem operasi Android™, aplikasi utama, dan middleware. Ini berbasis kernel Linux®, dan ditulis dalam bahasa C. Android™ menjalankan aplikasi yang ditulis terutama dalam bahasa Java®.

Wanita menggunakan ponsel Android.

Ponsel Android™ dianggap revolusioner di beberapa kalangan karena struktur sumber terbuka dari firmware dasar. Semua pengembang, baik profesional maupun penggemar, didorong untuk menulis program dan aplikasi untuk sistem operasi, dan berkontribusi pada proyek Android™ yang berkembang dengan mengirimkannya ke Google Play Store™, aplikasi sumber tertutup untuk ponsel Android™. Pengguna kemudian dapat memilih untuk mengunduh dan menggunakan aplikasi di ponsel mereka dengan mengakses perpustakaan aplikasi melalui handset mereka.

Telepon Android.

Multitasking

Ponsel Android™ dapat menjalankan beberapa aplikasi sekaligus di latar belakang, membuat multitugas menjadi lebih mudah. Ini membuat fungsionalitas telepon lebih lancar daripada beberapa platform pesaing, meskipun tingkat kemampuan ini tergantung pada perangkat keras masing-masing telepon. Beberapa handset menggunakan prosesor multicore, yang lebih berguna untuk “pengguna listrik” yang membutuhkan ponsel mereka untuk menjalankan beberapa operasi simultan.

Ponsel Android™ adalah ponsel pintar yang menggunakan sistem operasi Android™ yang dikembangkan Google.

Pendekatan Non-Kepemilikan

Beberapa perangkat sebanding yang menggunakan sistem operasi lain diatur oleh aturan kepemilikan yang ketat. Pengembang yang tertarik untuk menulis aplikasi untuk iPhone™, misalnya, mungkin tidak diizinkan untuk membuat program yang mirip dengan aplikasi yang dimiliki Apple, seperti iTunes ™. Semua aplikasi harus disetujui oleh Apple sebelum diizinkan untuk muncul di Apple App Store ™. Tidak demikian halnya dengan aplikasi untuk ponsel Android™, yang dikembangkan di bawah naungan Open Handset Alliance, sebuah konsorsium yang mendorong penggunaan dan kemajuan perangkat lunak sumber terbuka untuk ponsel.

Perbedaan penting lainnya dari platform Android™ adalah tidak terikat pada produsen perangkat keras tertentu. Setiap pabrikan yang tertarik untuk memproduksi ponsel Android™ versinya sendiri dipersilakan untuk menggunakan sistem operasinya. Hasilnya, banyak perusahaan ponsel yang bersaing sekarang menggunakan platform ini untuk memberi daya pada ponsel mereka dan untuk memasarkan perangkat mereka.

Latar belakang sejarah

Awalnya, Google bermitra dengan High Tech Computer Corporation (sekarang HTC Corporation) untuk membangun ponsel pertama yang menjalankan platform Android™, yang dikenal sebagai G1™ di Amerika Serikat. Pada tahun 2008, T-Mobile meluncurkan ponsel Android™ G1™ ke publik Amerika. Sejak itu, puluhan produsen telah membawa ratusan ponsel dengan sistem operasi ini ke pasar.

Generasi ponsel pintar yang berbeda telah menjalankan berbagai versi Android™. Setiap versi perangkat lunak utama diidentifikasi dengan nama kode yang biasanya terkait dengan beberapa jenis makanan penutup. Meskipun banyak telepon dapat diperbarui ke versi sistem operasi yang lebih baru, ini biasanya tidak dapat dilakukan tanpa batas waktu, karena keterbatasan perangkat keras masing-masing telepon. Misalnya, ponsel awal seperti G1™, yang awalnya menjalankan Android™ versi 1.0, akhirnya dapat diupgrade ke versi 1.6 (Donut), tetapi tidak dapat diupgrade ke versi yang lebih baru seperti 2.3 (Gingerbread) atau 4.0 (Ice Cream Sandwich ), yang membutuhkan perangkat keras yang lebih kuat.

SDK

Android™ menawarkan Software Development Kit (SDK) untuk membantu pengembang membuat aplikasi fungsional. Sementara beberapa bagian dari sistem operasi Android™ dilindungi di bawah Lisensi Apache™ untuk melindungi dari aplikasi yang dapat membahayakan fungsionalitas dasar ponsel, sebagian besar dirilis di bawah Lisensi Publik Umum, yang mengundang pengembang untuk bebas melakukan modifikasi. SDK mencakup sumber daya dan alat yang luas untuk memfasilitasi pengembangan semacam ini. Ini diperbarui secara teratur, bersama dengan sistem operasi itu sendiri, dan prioritas ditempatkan pada pekerjaan pendukung pada versi Android™ yang lebih baru dan lebih lama.

Rooting

Meskipun struktur sistem operasinya relatif terbuka, banyak produsen perangkat yang menggunakan Android™ sering membatasi akses pengguna ke sumber daya dan fungsi tertentu dalam struktur perangkat lunak. Biasanya, produsen melakukan ini untuk memastikan pengalaman yang stabil dan dapat diprediksi secara konsisten oleh semua pengguna, dan mungkin untuk mempertahankan tingkat kontrol tertentu atas bagaimana produk mereka digunakan.

“Rooting” adalah istilah slang untuk menggunakan peretasan perangkat lunak untuk menghindari pembatasan ini di Android™. Beberapa pengguna memilih untuk melakukan ini baik untuk memperluas kemampuan telepon atau hanya sebagai hobi dan untuk tujuan eksperimen. Prosesnya bervariasi, tetapi biasanya melibatkan pengunduhan file khusus dari Internet dan menginstalnya di telepon dari kartu memori eksternal. Petunjuk terperinci tentang cara melakukan root pada ponsel Android™ tertentu tersedia secara luas secara online, meskipun pengguna harus menyadari bahwa ada risiko untuk melakukan hal ini. Dalam banyak kasus, rooting akan membatalkan garansi ponsel, dan ada juga potensi perangkat menjadi tidak berguna jika terjadi kesalahan.

Ponsel Android dapat membuat multitasking lebih mudah.

May 10, 2022 4:43 am