Apa itu Pisau Halus?

Pisau Gaib adalah baik nama buku kedua di Philip Pullman ‘s His Dark Materials seri fantasi, dan nama obyek dalam buku-buku yang sama. Sebagai objek, pisau halus ini juga dikenal dengan nama Aesahaettr, atau Penghancur Dewa.

Wanita berdiri di belakang tumpukan buku

Sedangkan buku pertama dari seri, Northern Lights Golden Compass — di Amerika Serikat, mengikuti kisah seorang gadis bernama Lyra di dunia yang sangat berbeda dari dunia kita, buku kedua dimulai di dunia kita, mengikuti seorang anak laki-laki bernama Will Menangkis. Will tersandung melalui jendela ke dunia lain, dan menemukan dirinya di Cittagazze. Di sini dia bertemu Lyra, dan kisah mereka berlanjut bersama. Keduanya kembali ke dunia Will dan belajar lebih banyak tentang Debu misterius, dan hubungannya dengan fisika kuantum.

Keduanya kembali ke Cittagazze setelah alethiometer Lyra dicuri, dan di sana Will dijadikan pembawa pisau halus, yang mampu memotong portal antar dunia. Cerita berlanjut, mengikuti karakter lain dari novel sebelumnya karena lebih banyak ramalan seputar Lyra terungkap, dan plot melawan Surga mengental. Buku berakhir dengan Will menemukan Lyra hilang, dan dibawa di bawah sayap dua malaikat.

Pisau halus itu sendiri, Aesahaettr, dibuat oleh orang-orang dari dunia Cittagazze di masa lalu. Pisau itu memiliki ketajaman yang luar biasa, mampu memotong baja bahkan seperti kertas. Ia juga memiliki keunggulan lain, dengan ketajaman yang jauh melampaui apa pun pada tingkat fisik kasar, yang mampu menembus struktur ruang untuk membuka lubang bagi alam semesta lain.

Pisau halus juga dikenal sebagai Pembunuh Dewa, karena ketajamannya memungkinkannya untuk memotong zat apa pun, bahkan mengancam Otoritas itu sendiri. Karena alasan inilah Magisterium berusaha merebut pisau dari Will, untuk melindungi Otoritas dari penyalahgunaannya, dan mengapa Lord Asriel membutuhkannya untuk memenangkan perangnya. Terungkap bahwa alasan utama Perang pertama di Surga gagal adalah karena tidak ada malaikat pemberontak yang mampu melukai Otoritas.

Ketika digunakan tanpa konsentrasi yang tepat, pisau halus itu akan hancur, dan pada satu titik pisau itu patah dengan cara ini oleh Will secara tidak sengaja. Setelah banyak bujukan, beruang lapis baja lorek Byrnison setuju untuk menempa kembali pisau halus itu. Ketika memutuskan, bagaimanapun, dia menyelidiki sifat pisau dengan empati yang mendalam untuk logam, dan memberitahu Will bahwa ia memiliki keinginan dan kemauan sendiri, dan bahwa ini tidak selalu positif.

Orang-orang yang membuat pisau halus, para filsuf Torre degli Angeli, menggunakan pisau itu untuk melakukan perjalanan ke banyak alam semesta lain. Seringkali mereka pergi mencari kebijaksanaan atau teknologi baru untuk memperkaya kehidupan mereka sendiri dan dunia mereka. Meskipun mereka seharusnya menutup setiap celah yang mereka potong setelah mereka memotongnya, kadang-kadang mereka lupa melakukannya, meninggalkan hubungan antar alam semesta, seperti yang ditemukan Will di dunianya.

Setiap kali pisau halus itu digunakan dengan cara ini, ia melepaskan makhluk kegelapan, Spectre, dari Abyss. Selain itu, ketika lubang dibiarkan terbuka di antara dunia, Debu yang menopang ditarik ke lubang itu, akhirnya bocor keluar dari dunia dan menyebabkan penyakit parah. Inilah mengapa akhirnya Will harus menutup setiap lubang dan menghancurkan pisau halus itu, untuk memastikan pisau itu tidak akan pernah bisa digunakan lagi, untuk melestarikan Debu di dunia.

January 26, 2022 3:39 am