Apa itu Perjanjian Paris?

Benjamin Franklin menghadiri Perjanjian Paris.

Perjanjian Paris adalah perjanjian antara Kerajaan Inggris Raya dan 13 bekas koloninya di Amerika Utara, yang sekarang dikenal sebagai Amerika Serikat. Ditandatangani pada 3 September 1783, perjanjian itu secara resmi mengakhiri Perang Revolusi Amerika , yang dimulai bertahun-tahun sebelumnya pada 1775 dalam pertempuran Lexington dan Concord. Itu diratifikasi pada 14 Januari 1784 oleh Kongres Konfederasi, otoritas legislatif dan eksekutif Amerika Serikat dan disetujui oleh Raja George III dari Inggris pada 9 April 1784. Satu bulan kemudian, dua dokumen yang ditandatangani dipertukarkan melalui pejabat tinggi di Paris, sehingga menimbulkan nama.

Pesta Teh Boston adalah salah satu peristiwa yang memicu Revolusi Amerika.

Perwakilan Amerika Serikat dan pemerintah Inggris bertemu di Paris di Hotel d’York dekat Kedutaan Besar Inggris. Orang Amerika yang hadir adalah John Adams, Benjamin Franklin dan John Jay. Parlemen Inggris mengirim David Hartley. Meskipun tidak secara resmi menjadi bagian dari Perjanjian Paris, diplomasi Perang Revolusi Amerika termasuk perwakilan dari Perancis, Spanyol dan Republik Belanda, yang telah mengambil kesempatan untuk bergabung dalam konflik di pihak Amerika. Perjanjian damai terpisah dibuat antara Inggris dan masing-masing negara ini.

Inggris Raya adalah penandatangan Traktat Paris.

Ke-13 koloni memberontak melawan kerajaan induk mereka mulai awal 1770-an. Tindakan pembangkangan sipil sederhana seperti Pesta Teh Boston segera digantikan oleh perang skala penuh pada tahun 1775. Dalam dorongan untuk kemerdekaan, Perang Revolusi Amerika pada akhirnya tidak berkelanjutan bagi Inggris baik dalam biaya maupun tenaga. Setelah hampir satu dekade konflik, Kerajaan Inggris terpaksa menemukan solusi politik yang memuaskan Amerika Serikat yang baru terbentuk dan sekutunya.

Perjanjian Paris mengizinkan akses ke Sungai Mississippi untuk Inggris dan Amerika, dan itu terus menjadi rute pelayaran yang populer hingga saat ini.

Perjanjian Paris berisi sejumlah ketentuan berbeda yang menetapkan hak-hak bangsa baru di mata Inggris dan dunia. Menurut kata pengantar, perjanjian itu disetujui oleh kehendak Tuhan. Itu dirancang untuk mengatur ulang hubungan antara kedua negara dan mengamankan perdamaian permanen. Terlepas dari niat perjanjian itu, bagaimanapun, banyak faktor yang tidak termasuk dalam pengaturan tersebut pada akhirnya menyebabkan Perang 1812.

Perang Revolusi Amerika secara resmi berakhir ketika Perjanjian Paris ditandatangani.

Pertama, perjanjian tersebut menetapkan bahwa Kerajaan Inggris harus mengakui kemerdekaan masing-masing negara bagian. Itu juga perlu melepaskan klaim apa pun atas wilayah di dalam batas-batas negara baru, yang diselesaikan untuk memasukkan keberadaan Kanada yang berkelanjutan. Perjanjian Paris juga memberikan hak penangkapan ikan ke Amerika Serikat di lepas pantai Newfoundland dan di seluruh Teluk Saint Lawrence. Selain itu, para pejabat setuju untuk mengizinkan akses ke Sungai Mississippi untuk Inggris dan Amerika.

John Jay adalah salah satu orang Amerika yang berada di Perjanjian Paris.

Sebagai imbalan atas ketentuan ini, pemerintah baru setuju untuk mengembalikan tanah dan properti kepada Loyalis yang telah mendukung Mahkota. Semua properti yang masih milik rakyat Inggris dan militer harus diserahkan tanpa kerusakan. Ini termasuk budak. Kedua belah pihak sepakat untuk melunasi utang kepada perusahaan swasta tanpa memandang kebangsaan. Selain itu, semua tawanan perang harus dibebaskan.

January 30, 2022 3:42 pm