Apa itu Klausul Pendirian?

Dalam kasus “Lynch v. Donnelly” tahun 1984 Sandra Day O’Connor memutuskan bahwa tidak ada keputusan yang dapat mendukung atau tidak menyetujui agama.

Klausul pendirian adalah bagian dari Amandemen Pertama Konstitusi Amerika Serikat yang berbunyi, “Kongres tidak boleh membuat undang-undang yang menghormati pendirian agama.” Klausul ini melarang pemerintah federal mendirikan agama resmi atau mendukung satu agama di atas yang lain. Ini juga mencegah pemerintah untuk lebih memilih agama daripada non-agama, atau sebaliknya. Setiap orang atau kelompok dimaksudkan untuk aman dari pilih kasih agama di bawah hukum, dan itu lebih umum dikenal sebagai pemisahan gereja dan negara.

Doa di sekolah telah menguji klausul pendirian sejak tahun 1940-an.

Ditetapkan oleh para Founding Fathers, klausul pendirian adalah ide yang unik pada saat itu. Selama era itu, merupakan hal yang umum bagi sebuah negara untuk memiliki agama resmi, dan bahkan lebih umum lagi bagi orang-orang dari keyakinan yang berbeda untuk dianiaya karena keyakinan mereka. Banyak yang berimigrasi ke Amerika Serikat melakukannya untuk kebebasan beragama. Klausul itu dirancang untuk mengakhiri pelecehan agama oleh pemerintah.

Penempatan monumen keagamaan di tempat-tempat umum sangat diperdebatkan.

Bagian dari Konstitusi cenderung kabur, dan amandemen ini tidak terkecuali. Kasus pertama Mahkamah Agung yang menanganinya adalah Everson v. Dewan Pendidikan pada tahun 1947. Sementara bergulat dengan masalah transportasi untuk sekolah agama swasta, Hakim Hugo LaFayette Black menjelaskan apa arti klausul pendirian minimal. Dia menyatakan bahwa baik negara bagian maupun pemerintah federal tidak dapat mendirikan gereja, mengesahkan undang-undang untuk mendukung agama tertentu, memaksa siapa pun untuk membocorkan keyakinan agamanya, menghukum siapa pun karena keyakinannya, menerapkan uang pajak ke lembaga keagamaan., atau berpartisipasi dalam urusan kelompok agama.

Klausul pendirian melarang pemerintah untuk memihak satu agama atas yang lain.

Masalah gaji guru agama swasta dibahas dalam Lemon v. Kurtzman pada tahun 1971. Selanjutnya, ini menghasilkan tes Lemon, yang menentukan apakah suatu undang-undang berusaha untuk mendirikan agama. Diputuskan bahwa undang-undang tertentu harus memiliki tujuan legislatif sekuler, tujuan utama tidak boleh memajukan atau menghambat agama, dan tidak boleh menghasilkan pembauran yang ekstrim antara pemerintah dan agama.

Gedung Capitol AS, tempat kedudukan Kongres AS.

Demikian pula, Lynch v. Donnelly pada tahun 1984 menghasilkan standar lain: tes dukungan. Hakim Sandra Day O’Connor menyatakan bahwa tidak ada hukum atau keputusan yang dapat mendukung atau menolak agama. Dia percaya bahwa mendukung agama tertentu akan membuat anggota tersebut menganggap diri mereka sangat istimewa, dan tidak menyetujui agama tertentu akan mengasingkan anggota tersebut.

Klausul Pendirian termasuk dalam Amandemen Pertama, bagian dari Bill of Rights.

Klausul pendirian telah banyak diperdebatkan oleh kedua belah pihak. Topik voucher sekolah untuk peserta sekolah agama swasta, doa di sekolah dan bangunan umum, dan monumen keagamaan di tempat umum hanyalah beberapa masalah yang menguji klausul tersebut sejak tahun 1940-an. Ini adalah topik perdebatan yang tampaknya tidak ada habisnya.

December 08, 2021 3:39 pm