Apa itu Keamanan Informasi?

Keamanan informasi adalah proses melindungi ketersediaan, privasi, dan integritas data. Sementara istilah ini sering menggambarkan langkah-langkah dan metode untuk meningkatkan keamanan komputer, itu juga mengacu pada perlindungan semua jenis data penting, seperti buku harian pribadi atau detail plot rahasia dari buku yang akan datang. Tidak ada sistem keamanan yang sangat mudah, tetapi mengambil langkah-langkah dasar dan praktis untuk melindungi data sangat penting untuk keamanan informasi yang baik.

Ada berbagai macam metode, mulai dari password hingga firewall, untuk melindungi data di komputer.

Perlindungan Kata Sandi

Menggunakan kata sandi adalah salah satu metode paling dasar untuk meningkatkan keamanan informasi. Tindakan ini mengurangi jumlah orang yang memiliki akses mudah ke informasi, karena hanya mereka yang memiliki kode yang disetujui yang dapat mencapainya. Sayangnya, kata sandi tidak mudah, dan program peretasan dapat menjalankan jutaan kode yang mungkin hanya dalam hitungan detik. Sandi juga dapat dibobol karena kecerobohan, seperti membiarkan komputer umum masuk ke akun atau menggunakan kode yang terlalu sederhana, seperti ” sandi ” atau “1234.”

Meskipun sering berkaitan dengan keamanan komputer, istilah keamanan informasi dapat digunakan untuk merujuk pada sumber informasi apa pun.

Untuk membuat akses seaman mungkin, pengguna harus membuat kata sandi yang menggunakan campuran huruf besar dan kecil, angka, dan simbol, dan menghindari kombinasi yang mudah ditebak seperti ulang tahun atau nama keluarga. Orang tidak boleh menuliskan kata sandi di kertas yang ditinggalkan di dekat komputer, dan harus menggunakan kata sandi yang berbeda untuk setiap akun. Untuk keamanan yang lebih baik, pengguna komputer mungkin ingin mempertimbangkan untuk beralih ke kata sandi baru setiap beberapa bulan.

Menghapus virus potensial dapat membantu menjaga keamanan data.

Perlindungan Antivirus dan Malware

Salah satu cara peretas mendapatkan akses ke informasi yang aman adalah melalui malware , yang mencakup virus komputer, spyware , worm, dan program lainnya. Potongan kode ini dipasang di komputer untuk mencuri informasi, membatasi kegunaan, merekam tindakan pengguna, atau menghancurkan data. Menggunakan perangkat lunak antivirus yang kuat adalah salah satu cara terbaik untuk meningkatkan keamanan informasi. Program antivirus memindai sistem untuk memeriksa perangkat lunak berbahaya yang diketahui, dan sebagian besar akan memperingatkan pengguna jika dia berada di halaman web yang berisi virus potensial. Sebagian besar program juga akan melakukan pemindaian seluruh sistem berdasarkan perintah, mengidentifikasi dan menghancurkan objek berbahaya apa pun.

Peretas sering mencoba membobol komputer pribadi dengan tujuan mencuri informasi sensitif.

Sebagian besar sistem operasi menyertakan program antivirus dasar yang akan membantu melindungi komputer sampai tingkat tertentu. Program yang paling aman biasanya yang tersedia untuk langganan bulanan atau biaya satu kali, dan yang dapat diunduh secara online atau dibeli di toko. Perangkat lunak antivirus juga dapat diunduh secara online gratis, meskipun program ini mungkin menawarkan lebih sedikit fitur dan perlindungan yang lebih sedikit daripada versi berbayar.

Bahkan program antivirus terbaik pun biasanya perlu diperbarui secara berkala untuk mengikuti malware baru, dan sebagian besar perangkat lunak akan memperingatkan pengguna ketika pembaruan baru tersedia untuk diunduh. Pengguna harus mengetahui nama dan metode kontak dari setiap program anti-virus yang mereka miliki, karena beberapa virus akan menyamar sebagai program keamanan untuk membuat pengguna yang tidak curiga mengunduh dan menginstal lebih banyak malware. Menjalankan pemindaian komputer lengkap setiap minggu adalah cara yang baik untuk menyingkirkan program yang berpotensi berbahaya.

Firewall

Firewall membantu menjaga keamanan informasi komputer dengan mencegah akses tidak sah ke jaringan. Ada beberapa cara untuk melakukan ini, termasuk dengan membatasi jenis data yang diizinkan masuk dan keluar dari jaringan, merutekan ulang informasi jaringan melalui server proxy untuk menyembunyikan alamat komputer yang sebenarnya, atau dengan memantau karakteristik data ke menentukan apakah itu dapat dipercaya. Intinya, firewall menyaring informasi yang melewatinya, hanya mengizinkan konten resmi masuk. Situs web, protokol tertentu (seperti File Transfer Protocol atau FTP), dan bahkan kata-kata dapat diblokir agar tidak masuk, seperti halnya akses luar ke komputer di dalam firewall.

Sebagian besar sistem operasi komputer menyertakan program firewall pra-instal, tetapi program independen juga dapat dibeli untuk opsi keamanan tambahan. Bersama dengan paket antivirus, firewall secara signifikan meningkatkan keamanan informasi dengan mengurangi kemungkinan peretas mendapatkan akses ke data pribadi. Tanpa firewall, data yang aman lebih rentan terhadap serangan.

Kode dan Sandi

Encoding data adalah salah satu cara tertua untuk mengamankan informasi tertulis. Pemerintah dan organisasi militer sering menggunakan sistem enkripsi untuk memastikan bahwa pesan rahasia tidak akan terbaca jika dicegat oleh orang yang salah. Metode enkripsi dapat mencakup kode substitusi sederhana, seperti mengganti setiap huruf dengan nomor yang sesuai, atau sistem yang lebih kompleks yang memerlukan algoritme rumit untuk dekripsi. Selama metode kode dirahasiakan, enkripsi dapat menjadi metode dasar keamanan informasi yang baik.

Pada sistem komputer, ada beberapa cara untuk mengenkripsi data agar lebih aman. Dengan sistem kunci simetris, hanya pengirim dan penerima yang memiliki kode yang memungkinkan data dibaca. Enkripsi kunci publik atau asimetris melibatkan penggunaan dua kunci — satu yang tersedia untuk umum sehingga siapa pun dapat mengenkripsi data dengannya, dan satu lagi bersifat pribadi, sehingga hanya orang dengan kunci tersebut yang dapat membaca data yang telah dikodekan. Lapisan soket aman menggunakan sertifikat digital, yang mengkonfirmasi bahwa komputer yang terhubung adalah seperti yang mereka katakan, dan kunci simetris dan asimetris untuk mengenkripsi informasi yang dikirimkan antar komputer.

Kewajiban hukum

Bisnis dan industri juga dapat menjaga keamanan informasi dengan menggunakan undang-undang privasi. Pekerja di perusahaan yang menangani data aman mungkin diminta untuk menandatangani perjanjian kerahasiaan (NDA), yang melarang mereka mengungkapkan atau mendiskusikan topik rahasia apa pun. Jika seorang karyawan mencoba memberikan atau menjual rahasia kepada pesaing atau sumber lain yang tidak disetujui, perusahaan dapat menggunakan NDA sebagai dasar untuk proses hukum. Penggunaan undang-undang pertanggungjawaban dapat membantu perusahaan mempertahankan merek dagang, proses internal, dan penelitian mereka dengan tingkat keandalan tertentu.

Pelatihan dan Akal Sehat

Salah satu bahaya terbesar bagi keamanan data komputer adalah kesalahan manusia atau ketidaktahuan. Mereka yang bertanggung jawab untuk menggunakan atau menjalankan jaringan komputer harus dilatih dengan hati-hati untuk menghindari membuka sistem secara tidak sengaja kepada peretas. Di tempat kerja, membuat program pelatihan yang mencakup informasi tentang langkah-langkah keamanan yang ada serta penggunaan komputer yang diizinkan dan dilarang dapat mengurangi pelanggaran keamanan internal. Anggota keluarga di jaringan rumah harus diajari tentang menjalankan pemindaian virus, mengidentifikasi potensi ancaman Internet, dan melindungi informasi pribadi secara online.

Dalam bisnis dan perilaku pribadi, pentingnya menjaga keamanan informasi melalui kehati-hatian dan akal sehat tidak dapat diremehkan. Seseorang yang memberikan informasi pribadi, seperti alamat rumah atau nomor telepon, tanpa mempertimbangkan konsekuensinya dapat dengan cepat menjadi korban penipuan, spam , dan pencurian identitas. Demikian pula, bisnis yang tidak membangun rantai komando yang kuat untuk menjaga keamanan data, atau memberikan pelatihan keamanan yang tidak memadai bagi pekerja, menciptakan sistem keamanan yang tidak stabil. Dengan meluangkan waktu untuk memastikan bahwa data diberikan dengan hati-hati dan ke sumber yang memiliki reputasi baik, risiko pelanggaran keamanan dapat dikurangi secara signifikan.

Keamanan informasi meliputi informasi keuangan saat berbelanja online.

March 29, 2022 10:20 pm