Apa itu GELOMBANG?

Kehadiran perempuan di militer terus berkembang sejak GELOMBANG PD II.

WAVES adalah wanita yang bertugas di Angkatan Laut Amerika Serikat selama Perang Dunia Kedua. Para wanita ini memiliki status yang sama dengan rekan-rekan Angkatan Laut laki-laki mereka, melayani terutama di Amerika Serikat untuk membebaskan anggota Angkatan Laut laki-laki untuk ditempatkan di luar negeri. Menjelang akhir perang, beberapa WAVES juga dikirim ke pos-pos lain di tempat-tempat seperti Hawaii, tetapi mereka dijauhkan dari posisi tempur. Pembatasan yang mencegah perempuan dari bertugas di posisi tempur tetap ada sampai hari ini, meskipun semakin banyak posisi di militer yang terbuka untuk perempuan.

Ibu Negara Eleanor Roosevelt, yang merupakan juara WAVES, mendorong Kongres untuk membentuk divisi Angkatan Laut ini.

WAVES tentu saja merupakan akronim, yang merupakan singkatan dari “Wanita Diterima untuk Layanan Darurat Sukarelawan.” Eleanor Roosevelt adalah juara WAVES, dan dialah yang mendorong Kongres untuk mendirikan divisi Angkatan Laut ini, mengizinkan wanita yang ingin mendaftar untuk melakukannya, dan menawarkan mereka gaji penuh Angkatan Laut dan tunjangan lainnya. Pada tahun 1942, Mildred McAfee menjadi perwira wanita pertama dalam sejarah Angkatan Laut, dan WAVES lahir.

Berbeda dengan WAVES, Angkatan Darat memiliki Women’s Auxiliary Army Corps (WAAC), yang merupakan organisasi tambahan, yang terkait dengan Angkatan Darat tetapi tidak sepenuhnya di dalamnya. Sementara WAVES dan WAACs melakukan banyak tugas serupa, baru pada tahun 1943 WAAC menjadi Korps Tentara Wanita, menurut wanita yang memiliki kedudukan yang lebih setara di Angkatan Darat.

Sementara WAVES tidak melakukan tugas-tugas yang berhubungan dengan pertempuran, mereka melakukan sejumlah hal lain, mengatur panggung untuk Undang-Undang Integrasi Layanan Bersenjata Wanita tahun 1948, yang memungkinkan perempuan untuk melayani sebagai anggota reguler di angkatan bersenjata Amerika Serikat. Sebelum tindakan ini, perempuan hanya bisa bertugas di militer untuk sementara; GELOMBANG, misalnya, seharusnya dibubarkan setelah Perang Dunia Kedua.

Militer Inggris juga memiliki kesempatan yang sama untuk wanita yang ingin melayani selama perang, dan banyak wanita di WAVES dan rekan-rekan mereka seperti Women’s Royal Naval Service membedakan diri mereka selama perang. Beberapa wanita yang bertugas sementara selama perang kemudian menjadi anggota karir militer, dan kehadiran wanita di militer terus berkembang; pada tahun 2008, jenderal bintang empat wanita pertama dinominasikan, sebuah peristiwa yang sangat signifikan dalam sejarah militer dan tanda bahwa langit-langit kuningan mungkin akan runtuh.

February 01, 2022 12:40 am