Apa itu Garis Suksesi Presiden?

Gedung Putih, rumah presiden Amerika Serikat.

Garis suksesi kepresidenan adalah daftar orang-orang yang secara hukum dapat mengambil alih posisi Presiden Amerika Serikat dalam hal presiden dilumpuhkan, dibunuh, dimakzulkan dan harus meninggalkan jabatannya, atau tidak dapat menjalankan tugasnya. Penetapan rencana suksesi formal dirancang untuk melindungi integritas kantor presiden dengan memastikan bahwa Amerika Serikat akan selalu memiliki pemimpin, bahkan dalam krisis. Agar garis suksesi presiden habis, 18 orang harus didiskualifikasi, dilumpuhkan, atau dibunuh, yang sangat tidak mungkin.

Hukum suksesi presiden pertama disahkan pada 1792, ketika George Washington menjabat.

Sebagian besar negara memiliki beberapa bentuk garis suksesi, dan dasar di AS diletakkan dalam Konstitusi. Undang-undang formal pertama mengenai masalah ini disahkan pada tahun 1792, dan satu lagi disahkan pada tahun 1886. Pada tahun 1947, setelah kematian Presiden Roosevelt, Undang-Undang Suksesi Presiden lainnya disahkan, dan Undang-undang ini mengatur garis suksesi saat ini.

Lyndon Johnson adalah wakil presiden yang menggantikan John F. Kennedy setelah pembunuhannya.

Jika Presiden meninggal, Wakil Presiden akan menempati urutan pertama. Setelah Wakil Presiden datang Ketua DPR dan Presiden Pro Tempore Senat masing-masing. Jika ketiga orang ini didiskualifikasi atau dilumpuhkan, garis suksesi kepresidenan beralih ke Kabinet Presidensial, dimulai dengan Sekretaris Negara dan berlanjut melalui Menteri Keuangan, Menteri Pertahanan, Jaksa Agung, Sekretaris Dalam Negeri., Sekretaris Pertanian, Sekretaris Perdagangan , Sekretaris Tenaga Kerja, Sekretaris Kesehatan dan Layanan Kemanusiaan, Sekretaris Perumahan dan Pembangunan Perkotaan, Sekretaris Perhubungan, Sekretaris Energi, Sekretaris Pendidikan, Sekretaris Urusan Veteran, dan terakhir Sekretaris Dalam Negeri Keamanan.

Bendera Amerika.

Ada beberapa peringatan yang terlibat dalam garis suksesi presiden. Yang pertama adalah pejabat yang bertindak tidak dapat dianggap dalam antrean suksesi. Misalnya, jika Menteri Pertahanan mengundurkan diri dan pejabat penjabat ditunjuk untuk mengisi posisi ini, pejabat itu bukan bagian dari garis. Demikian juga, warga negara non-alami dikecualikan. Ketua DPR dan Presiden Pro Tempore menempati urutan teratas dalam daftar tersebut berkat Undang-Undang Suksesi Presiden 1947, yang diperjuangkan karena kekhawatiran bahwa presiden berpotensi menunjuk penggantinya jika anggota Kabinet berada di peringkat pertama. Ketua DPR dan Presiden Pro Tempore adalah pejabat terpilih, memberikan peran kepada warga negara dalam pemilihan mereka, dan Kongres memiliki kekuatan untuk memanggil kembali anggota Kabinet jika dipandang perlu.

Presiden Pro Tempore berada di garis suksesi presiden.

Untuk mencegah situasi bencana di mana setiap orang di garis suksesi presiden dapat lumpuh, seperti serangan teroris, pejabat yang dapat menggantikan posisi itu tidak pernah diizinkan berada di tempat yang sama pada waktu yang sama. Bahkan pada acara-acara ketika semua biasanya hadir, setidaknya satu orang dibawa ke luar lokasi ke lokasi yang aman. Berdasarkan kesepakatan, anggota antrean biasanya tidak bepergian bersama atau tinggal di lokasi yang sama, bahkan jika mereka menghadiri acara yang sama.

December 22, 2021 2:04 am