Apa itu Era Revolusi?

Benjamin Franklin adalah salah satu pemikir besar Era Revolusi.

Setelah Perang Tujuh Tahun, yang dikenal sebagai Perang Prancis dan India di Amerika Utara, periode yang dikenal sebagai Era Revolusi dimulai pada akhir 1700-an. Periode waktu dikenal untuk adaptasi pemikiran independen dan penentuan nasib sendiri ke dalam kehidupan sehari-hari. Filsafat Barat, terutama di seluruh Eropa dan Amerika Utara, membuat kemajuan ilmiah dan budaya, terutama berpusat pada konsep akal. Periode ini disorot oleh sejumlah revolusi dalam pemerintahan dan politik di seluruh Amerika dan Eropa.

Era Revolusi melihat pencerahan mental dan revolusi politik di Amerika dan Eropa.

Mengadopsi prinsip-prinsip sejumlah filsuf, Pencerahan Amerika dengan cepat menyelimuti 13 koloni Inggris di Amerika Utara. Mengadopsi prinsip-prinsip nasionalisme yang diciptakan oleh Thomas Abbt, para pemikir besar seperti Thomas Paine dan Benjamin Franklin merangsang semangat kemandirian penduduk. Pada tahun 1775, koloni dan Kerajaan Inggris terlibat dalam konflik skala penuh yang kemudian dikenal sebagai Revolusi Amerika. Pada akhirnya, koloni memperoleh kemerdekaan mereka dengan bantuan Perancis, Spanyol dan Republik Belanda, menciptakan negara baru berdasarkan dasar-dasar Pencerahan. Melalui karya-karya terkenal seperti Deklarasi Kemerdekaan , Amerika Serikat menciptakan republik oleh rakyat dan untuk rakyat.

Tanggal Kemerdekaan Amerika tertulis di tablet Patung Liberty.

Dorongan untuk kemerdekaan pindah ke Eropa sekitar waktu yang sama, mendorong perluasan Era Revolusi. Dipengaruhi oleh keberhasilan Revolusi Amerika, Patriots berusaha untuk menggulingkan aristokrasi di Belanda, tetapi dipukul mundur oleh pasukan militer Prusia. Banyak penghasut pemberontakan melarikan diri ke Prancis, membantu merangsang gerakan yang berkembang untuk kebebasan dari monarki .

Thomas Paine, penulis “Common Sense,” dianggap sebagai pemikir utama Era Revolusi.

Selama Era Revolusi, Revolusi Prancis yang dimulai pada tahun 1789 menjadi pergolakan paling radikal dan publik yang didorong oleh pemikiran Pencerahan. Selama satu dekade, masyarakat membuang kontrol agama dan feodal dari rezim lama dan mengadopsi gerakan yang digerakkan oleh warga negara berdasarkan Deklarasi Hak Asasi Manusia dan Warga Negara . Tanpa kepemimpinan yang kuat yang menandakan Revolusi Amerika, sebagian besar tindakan di Prancis melibatkan mentalitas massa dan balas dendam terhadap aristokrasi. Ini juga membuat pemerintah terbuka bagi individu-individu dengan aspirasi kekuasaan pribadi, seperti Maximilien Robespierre dan Napoleon Bonaparte.

Melalui penandatanganan Deklarasi Kemerdekaan Amerika Serikat membentuk republik oleh rakyat dan untuk rakyat.

Era Revolusi terus menyebar ke seluruh dunia barat. Pada 1791, budak di Haiti berhasil menggulingkan pemerintahan Prancis di Saint-Domingue, mendirikan republik permanen. Didorong oleh keberhasilan Revolusi Amerika, Pemberontakan Orang Irlandia Bersatu bangkit melawan pemerintahan Inggris pada tahun 1798, memulai konflik yang pada dasarnya akan berlangsung selama berabad-abad. Mungkin perubahan yang paling menonjol dari Era Revolusi adalah pemberontakan dan pemberontakan yang terjadi di seluruh Amerika Latin, dengan mayoritas negara membuang kekuasaan kolonial Portugal dan Spanyol. Salah satu tokoh paling menonjol yang dipengaruhi oleh Pencerahan Amerika adalah Simon Bolivar, yang memimpin Venezuela, Bolivia, Peru, Panama, Ekuador, dan Kolombia menuju kemerdekaan.

December 24, 2021 8:04 pm