Apa itu Era Perasaan Baik?

Era Perasaan Baik berakhir setelah pemilihan presiden tahun 1824 ketika Andrew Jackson memenangkan suara populer tetapi tidak ada kandidat yang memiliki mayoritas di Electoral College.

Era Perasaan Baik adalah periode dalam sejarah Amerika Serikat (AS) yang ditandai dengan meluasnya nasionalisme dan menurunnya tingkat politik partisan yang pahit. Sebagian besar sejarawan berpendapat bahwa periode itu dimulai pada tahun 1815, ketika Perang tahun 1812 berakhir. Periode tersebut berakhir sekitar tahun 1825, ketika perselisihan politik sekali lagi mulai meningkat terkait perbudakan, wilayah dan calon presiden untuk pemilihan tahun 1828.

Era Perasaan Baik ditandai dengan meluasnya nasionalisme dan minimnya percekcokan politik partisan.

Sebelum Era Perasaan Baik, AS secara politik terbagi atas pertengkaran sengit antara Partai Federalis dan Partai Demokrat- Republik . Partai Federalis tumbuh di sekitar cita-cita Alexander Hamilton, yang menganjurkan penerapan bank nasional serta sistem untuk mengatur keuangan dan utang negara. Partai tersebut menikmati kekuasaan hampir satu dekade pada tahun 1790-an, tetapi tersingkir dari mayoritas pada tahun 1800 oleh Partai Demokrat-Republik, yang menyukai pemerintahan yang lebih kecil dengan peraturan yang lebih sedikit.

Era Perasaan Baik mulai berakhir dengan kemenangan kontroversial John Quincy Adams atas Andrew Jackson dalam pemilihan Presiden tahun 1824.

Selama awal 1800-an, Partai Federalis dan Partai Demokrat-Republik menjadi semakin bertentangan satu sama lain. Pendukung Partai Demokrat-Republik umumnya curiga terhadap pandangan Hamilton, yang mereka anggap terlalu berpihak pada pemerintahan besar. Ketegangan meningkat sedemikian ekstrem sehingga partai-partai mulai melobi tuduhan yang merendahkan lawan dalam pertarungan yang mengerikan. Presiden AS kedua dan anggota Partai Federalis John Adams dicemooh sebagai seorang monarki rahasia, sementara Thomas Jefferson , presiden ketiga dan seorang Demokrat-Republik, dituduh sebagai seorang ateis dan bersimpati kepada Prancis selama Revolusi Prancis dan Perang Napoleon.

Perang tahun 1812 semakin memperburuk pertempuran politik. James Madison, presiden AS keempat dan Demokrat-Republik, menghadapi kritik keras dari Federalis untuk perang. Sikap ini akan terbukti menjadi takdir bagi Partai Federalis: ketika Perang tahun 1812 berakhir dengan apa yang sebagian besar orang Amerika rasakan sebagai kemenangan atas Inggris, sikap anti-perang Partai Federalis tampaknya tidak pada tempatnya dan tidak relevan bagi banyak orang. Akibatnya, pada pemilihan presiden tahun 1816, Partai Federalis mengalami kekalahan telak dan menghadapi ancaman kepunahan politik. Peristiwa ini mengurangi retorika buruk yang sebelumnya mencekik AS, dan membantu mengantarkan Era Perasaan Baik.

Dengan Presiden baru James Monroe di kantor, Perang tahun 1812 kenangan, dan Partai Federalis berkurang menjadi rengekan, AS mulai merasakan rasa optimisme dan kebanggaan nasional. Pertarungan politik dan perdebatan sengit tentang perang tidak mendominasi berita utama. Suasana baru mendorong jurnalis Benjamin Russell untuk menggambarkan periode waktu sebagai “Era Perasaan Baik” di Columbian Centinel, sebuah surat kabar Boston. Russell menulis kata-kata itu sebagai tanggapan atas kunjungan Monroe ke Boston pada tahun 1817, di mana kedua pihak menyatakan rasa persatuan di bawah presiden.

Era ini terus meningkat, dengan sentimen nasionalistik dibantu oleh akuisisi AS atas Florida pada tahun 1819 di bawah ketentuan Perjanjian Adams-Onís. Doktrin Monroe, yang dikeluarkan pada tahun 1823, selanjutnya membantu meningkatkan rasa kebanggaan nasional Amerika. Doktrin tersebut mengeluarkan proklamasi ke Eropa untuk berhenti menjajah tanah baru di Amerika dan memperingatkan agar tidak mengganggu negara. Jika Eropa tidak mengindahkan peringatan ini, doktrin menyatakan bahwa intervensi AS akan diperlukan. Doktrin itu memang menjanjikan, bagaimanapun, bahwa AS tidak akan mengganggu koloni koloni Eropa yang ada.

Era tersebut mengalami beberapa kemunduran dengan Kepanikan finansial tahun 1819. Namun, ini tidak merusak optimisme nasional, yang bangkit kembali dengan Kompromi Missouri tahun 1820. Kompromi tersebut untuk sementara memadamkan perseteruan antara faksi-faksi pro dan anti-perbudakan di AS.

Pemilihan presiden tahun 1824 yang diperebutkan dengan panas dan kontroversial banyak mengikis optimisme dan pengekangan politik yang telah menandai Era Perasaan Baik. Andrew Jackson memenangkan suara populer, tetapi tidak satu pun dari empat calon presiden yang menerima suara mayoritas di dalam Electoral College. Keputusan itu kemudian diserahkan kepada Dewan Perwakilan Rakyat, di mana Ketua DPR Henry Clay memilih John Quincy Adams sebagai presiden baru. Adams kemudian memilih Clay menjadi menteri luar negerinya.

Jackson percaya bahwa Clay telah menjanjikan Adams kursi kepresidenan dengan imbalan menjadi menteri luar negeri. Pemilihan itu kemudian dikenal sebagai “tawar-menawar yang korup,” dan dianggap sebagai kepresidenan yang dicuri oleh Jackson, yang bersumpah untuk memenangkan pemilihan pada tahun 1828, dan berhasil. Ketika pemilihan tahun 1828 datang, semangat politik dan kontroversi secara efektif mengakhiri Era Perasaan Baik.

December 08, 2021 1:25 pm