Apa itu Burung Negara Bagian Louisiana?

Pelikan coklat dijadikan burung negara bagian Louisiana pada tahun 1960-an.

Burung negara bagian Louisiana adalah pelikan coklat, yang secara ilmiah dikenal sebagai Pelecanus occidentalis . Ini adalah yang terkecil dalam keluarga pelikan, meskipun masih relatif besar untuk seekor burung. Pelikan coklat dijadikan burung negara bagian Louisiana pada 1960-an dan kemudian tiba-tiba mengalami penurunan jumlah yang dramatis karena polutan kimia berbahaya. Setelah pestisida tertentu dibuat ilegal di Amerika Serikat, burung itu muncul kembali dan tidak lagi terancam punah di beberapa wilayah negara itu. Selain menjadi burung negara, pelikan coklat bertindak sebagai maskot untuk beberapa universitas dan ditampilkan di puncak.

Pelikan coklat unik karena mereka adalah satu-satunya pelikan berwarna yang diketahui manusia; semua pelikan lainnya terutama berwarna putih. Seperti khas pelikan, burung negara bagian Louisiana tumbuh subur di sepanjang wilayah pesisir. Jenis sarang burung ini dalam lingkungan sosial yang beragam dengan banyak keluarga lain dari spesies yang sama. Meskipun jenis pelikan ini cukup besar untuk ukuran seekor burung, ia juga tersusun dengan cara yang relatif kompak.

Pelikan coklat menunjukkan perilaku unik yang tidak sering diamati pada burung lain yang terletak di pantai Louisiana. Pertama, mereka biasanya diam, hanya memanggil selama musim kawin dan di sekitar pola kawin potensial. Burung-burung juga terjun ke air untuk mencari mangsanya, muncul kembali untuk membiarkan air di paruhnya mengalir dan kemudian menelan ikan. Selain itu, mereka cukup jinak di sekitar manusia, terkadang menerima ikan dari tangan orang.

Ada banyak variasi dalam penampilan pelikan coklat. Faktanya, para ilmuwan mengklasifikasikan kembali subspesies pelikan coklat menjadi spesies yang sama sekali baru. Spesies ini lebih berat dari pelikan coklat standar. Tidak termasuk spesies yang sekarang terpisah, ada lima subspesies yang diklasifikasikan dalam spesies pelikan coklat, beberapa di antaranya tidak hidup di atau sekitar Louisiana. Misalnya, salah satu subspesies biasanya ditemukan di California, yang terletak di seberang pantai Amerika Serikat.

Pestisida tertentu, seperti dichlorodiphenyltrichloroethane (DDT) dan dieldrin, berdampak negatif pada burung negara bagian Louisiana hingga hampir punah di daerah tersebut. DDT khususnya membuat kulit telur pelikan sangat tipis sehingga tidak dapat menopang dengan baik bayi pelikan yang sedang tumbuh. Lebih khusus lagi, telur itu pecah ketika burung di dalamnya bergerak. Tidak dapat hidup dengan organ yang kurang berkembang, anak ayam itu mati. Spesies pelikan lain juga terancam oleh bahan kimia.

December 30, 2021 2:07 pm