Apa itu Amandemen Privasi?

Toilet umum adalah tempat di mana orang memiliki hak privasi.

Amandemen privasi mengacu pada Amandemen Keempat Konstitusi AS yang melindungi warga negara dari penggeledahan dan penyitaan yang tidak wajar. Ini mengasumsikan orang menikmati hak privasi di tempat-tempat tertentu dan melindungi mereka dari invasi oleh agen pemerintah. Amandemen privasi berlaku untuk tempat-tempat di mana ada harapan privasi oleh masyarakat umum. Petugas polisi harus menunjukkan kemungkinan penyebab kejahatan telah dilakukan, atau mendapatkan surat perintah penggeledahan dalam beberapa kasus, untuk menghindari pelanggaran hukum.

Ketika amandemen privasi ditantang di pengadilan, hakim menimbang harapan privasi menggunakan dua tes, yang didefinisikan sebagai subjektif dan objektif. Tes subjektif menentukan apakah seseorang benar-benar percaya bahwa dia menempati tempat pribadi, seperti toilet umum. Tes objektif memeriksa apakah orang yang masuk akal dalam keadaan yang sama akan mengharapkan privasi. Jika kedua tes mendukung terdakwa, bukti yang dikumpulkan oleh penegak hukum di melanggar amandemen privasi tidak diterima di pengadilan di bawah kekuasaan eksklusif.

Penyitaan mengacu pada penggunaan kekuatan untuk menahan warga negara atau mengambil properti. Di bawah amandemen keempat, polisi diizinkan menahan seseorang tanpa surat perintah penangkapan dalam situasi darurat di mana seseorang atau masyarakat mungkin terancam. Ketika tindakan segera harus diambil dan tidak ada waktu untuk mendapatkan surat perintah, petugas tidak melanggar amandemen privasi dengan menahan warga negara. Pengecualian darurat yang sama berlaku untuk memasuki struktur atau kendaraan tanpa surat perintah penggeledahan.

Jika tidak ada keadaan darurat, surat perintah biasanya diperlukan sebelum penggeledahan dilakukan. Permintaan surat perintah harus menguraikan keadaan yang membuat polisi percaya bahwa kejahatan telah dilakukan dan orang yang diselidiki melakukan kejahatan tersebut. Surat perintah itu mencantumkan alamat yang menjadi subjek penggeledahan dan barang-barang tertentu yang ingin disita petugas. Seorang hakim mengevaluasi manfaat dari permintaan sebelum mengeluarkan surat perintah atau menolak permintaan tersebut. Surat perintah dapat ditandatangani untuk penangkapan, penggeledahan, atau keduanya.

Dua jenis waran mungkin dilayani, tergantung pada keadaan yang diharapkan. Salah satu jenis mengharuskan petugas penegak hukum untuk mengumumkan kehadiran mereka dan mengidentifikasi diri mereka sendiri. Tipe kedua mengizinkan masuk tanpa pemberitahuan jika peringatan dapat menyebabkan penghancuran barang bukti, seperti membuang obat-obatan ke toilet.

Saat menjalankan surat perintah penggeledahan, petugas dapat menyita barang-barang yang terlihat jelas meskipun properti tersebut tidak tercantum dalam dokumen. Doktrin pandangan biasa tidak melanggar amandemen privasi, pengadilan telah memutuskan. Pengecualian terhadap undang-undang juga memungkinkan polisi untuk menggeledah seseorang yang ditangkap, berdasarkan kebutuhan akan keselamatan petugas.

Amandemen privasi telah mengalami tantangan pengadilan selama bertahun-tahun, terutama di bidang teknologi. Pengadilan memutuskan komputer di tempat kerja dan penggunaan Internet di tempat kerja tidak mengharapkan privasi. Majikan yang memantau penggunaan komputer dan memberlakukan pembatasan penggunaan Internet tidak melanggar amandemen keempat ketika dia memeriksa komputer karyawan.

Pengecualian serupa terhadap undang-undang ada untuk sampah yang ditempatkan di luar untuk pengambilan dan pengoperasian kendaraan di jalan umum. Pos pemeriksaan kendaraan untuk pengemudi yang mengalami gangguan adalah legal berdasarkan amandemen privasi karena kebutuhan akan keselamatan publik melebihi harapan privasi pengendara saat berada di dalam kendaraannya. Undang-Undang Patriot AS melonggarkan beberapa undang-undang terkait privasi untuk melindungi publik dari terorisme. Agen pemerintah dapat menggeledah telepon, perpustakaan, medis, e-mail, dan catatan keuangan warga AS tanpa surat perintah ketika diduga terorisme.

December 22, 2021 10:09 am