Apa Hasil Perang Spanyol-Amerika?

Puerto Riko menjadi milik Amerika Serikat sebagai akibat dari Perang Spanyol-Amerika.

Perang Spanyol-Amerika adalah konflik besar antara Amerika Serikat dan Kekaisaran Spanyol. Perang tersebut terjadi pada tahun 1898 dan terjadi di berbagai wilayah kolonial Spanyol di lautan Atlantik dan Pasifik. Hasil penting dari Perang Spanyol-Amerika adalah emansipasi Kuba, ekspansi AS ke bekas koloni Spanyol dan berakhirnya kekuasaan kekaisaran Spanyol secara efektif. Perang dianggap sebagai kemenangan besar bagi Amerika Serikat dan memungkinkan perluasan kerajaan AS di luar perbatasannya sendiri.

Guam menjadi milik Amerika Serikat sebagai akibat dari Perang Spanyol-Amerika.

Sebelum perang, Spanyol telah menjadi kekuatan kekaisaran yang menurun tetapi masih mempertahankan harta kolonial yang berharga di Laut Karibia dan Samudra Pasifik. Banyak kepemilikan Spanyol di Dunia Baru telah mencapai kemerdekaan, dan penduduk koloni pulau ini juga mencari kebebasan dari kekuasaan Spanyol. Selama waktu ini, beberapa kepentingan AS berusaha untuk memperluas pengaruh mereka di wilayah ini dan sebelumnya berharap untuk membeli Kuba dari Spanyol. Perang diumumkan setelah tenggelamnya kapal perang AS di perairan Kuba. Perang berakhir setelah kemenangan Amerika yang menentukan di Kuba dan di Pertempuran Teluk Manila.

Salah satu hasil dari Perang Spanyol-Amerika adalah akhir dari Kekaisaran Spanyol sejak pelayaran Columbus ke Dunia Baru pada tahun 1492. Sementara banyak dari negara-negara ini mempertahankan bahasa dan adat istiadat Spanyol di abad ke-21, pengaruh politik Spanyol terbatas. ke perbatasannya sendiri. Negara ini sebagian besar akan tetap absen dari konflik global yang menandai paruh pertama abad ke-20.

Dari bekas koloni Spanyol, hanya Kuba yang memperoleh kemerdekaan penuh setelah perang, tetapi pulau itu tetap berada dalam hubungan yang tidak nyaman dengan Amerika Serikat pada tahun 2011. Hasil lain dari perang Spanyol-Amerika adalah bahwa Filipina, Guam, dan Puerto Riko menjadi milik AS, suatu kondisi yang langsung memicu konflik Filipina-Amerika. Wilayah AS di Pasifik akhirnya menghasilkan ketegangan dengan Jepang pada 1930-an dan berkontribusi pada keterlibatan AS dalam Perang Dunia II. Filipina tidak akan memperoleh kemerdekaan total sampai setelah perang itu. Puerto Riko dan Guam tetap menjadi wilayah AS pada 2011 dan menyediakan pangkalan penting bagi pasukan militer Amerika.

Akibat lain dari Perang Spanyol-Amerika di Amerika Serikat adalah semakin populernya gagasan Manifest Destiny, yang menyatakan bahwa AS memiliki hak dan kewajiban untuk menguasai benua Amerika Utara dan wilayah sekitarnya. Hasil perang dipandang sebagai kemenangan besar bagi gagasan ini. odore Roosevelt dipuji sebagai pahlawan besar selama pembebasan Kuba, yang mengarah ke kepresidenannya. Perang Spanyol-Amerika juga menghasilkan lebih banyak kekuatan bagi penerbit surat kabar saat itu, yang menggunakan konflik untuk membangkitkan populasi dan menjual lebih banyak surat kabar.

January 31, 2022 9:39 pm