Apa Fungsi Rima dalam Puisi?

Shakespeare sering menggunakan sajak dalam puisi dan dramanya.

Fungsi rima dalam puisi adalah untuk membangun struktur sekaligus menciptakan simetri yang menyenangkan atau bahkan indah di antara bait-bait puisi. Di zaman sebelum kata-kata tertulis, sajak juga dibantu dengan menghafal, peran yang masih dilakukan sampai sekarang. Tidak semua puisi berima, dan tidak semua sajak adalah puisi; sajak juga digunakan dalam penulisan lagu dan salinan iklan, misalnya. Penggunaan sajak dalam puisi, bagaimanapun, adalah aplikasi yang paling umum dari keduanya, dipelajari oleh kebanyakan orang saat mereka masih anak-anak. Bagi banyak orang, pada kenyataannya, sajak apa pun adalah puisi dan sebaliknya.

Syair bersajak adalah salah satu bentuk sastra tertua, mendahului berdirinya tulisan itu sendiri. Ada alasan bagus untuk ini: Banyak budaya primitif menggunakan narasi lisan, atau lisan, untuk menyampaikan aspek-aspek penting dari sejarah dan budaya mereka kepada generasi muda. Sajak adalah mnemonic yang kuat, atau bantuan memori, sehingga banyak dari narasi ini dimasukkan ke dalam bentuk sajak-sajak oleh penyair dan penyair. Sajak terus digunakan untuk fungsi ini sampai waktu yang relatif baru, karena literasi tidak tersebar luas sampai abad ke-19 dan ke-20. Penyair yang lebih berbakat bisa menggunakan sajak sebagai aset daripada batasan.

William Shakespeare , misalnya, ahli dalam menggunakan rima dalam puisi dan drama. Dalam drama-dramanya, dia sering mengakhiri suatu akting dengan meminta seorang karakter mengucapkan bait berima, seperti play’s the thingWhere I’ll catch the king of the king.” Pada masa Shakespeare, penyair sering menggunakan skema rima yang kompleks. Misalnya, soneta , bentuk puisi yang sering digunakan oleh Shakespeare, menggunakan beberapa kuatrain, di mana empat baris berbagi dua rima, diikuti oleh satu set baris berima. Bentuk puisi lain yang digunakan pada saat itu, seperti sestina, menggunakan skema rima yang lebih rumit.

Fungsi lain yang penting dari sajak dalam puisi adalah untuk menciptakan simetri, pola berulang yang sering menyampaikan rasa harmoni dan keindahan kepada penonton. Ini dapat dicapai bahkan jika sajaknya tidak sempurna dan kata-katanya terdengar mirip tetapi tidak persis sama, seperti “kembali” dan “fakta”. Ini adalah aspek penting dari puisi sehingga penerjemah puisi dalam bahasa asing kadang-kadang akan berusaha keras untuk memastikan terjemahan mereka berima sebaik aslinya. Ini sering dilakukan dengan Komedi Ilahi Dante, misalnya, dan Canterbury Tales karya Chaucer, yang ditulis dalam bentuk awal bahasa Inggris yang memiliki sedikit kemiripan dengan bahasa cararn.

Fungsi rima yang simetris dan membantu ingatan dalam puisi berarti bahwa mereka sering digunakan dalam konteks lain. Syair yang disebut sajak anak-anak, terkadang berisi kata-kata dan gambar kuno atau tidak masuk akal, diajarkan kepada anak-anak kecil untuk memperkenalkan konsep-konsep penting dan karena sajak mudah diingat oleh anak-anak. Lagu-lagu populer menggunakan rima untuk alasan yang sama dengan puisi. Penulis yang tidak ahli sering kali memaksakan puisi mereka untuk berima, bahkan jika sajaknya menderita. Penyair cararn terkadang membuang sajak sepenuhnya, lebih memilih format non-sajak yang dikenal sebagai sajak kosong atau sajak bebas .

December 11, 2021 8:07 am