Apa Fungsi Prolog?

Shakespeare menggunakan prolog “Romeo dan Juliet” untuk mengatur konflik antara Capulet dan Montagues.

Fungsi prolog dalam karya sastra bersifat multidimensi. Prolog adalah bagian pengantar pendek yang disertakan di awal novel, drama, atau puisi. Ini bisa sesingkat puisi dengan beberapa baris atau sepanjang bab penuh. Ini dapat melayani beberapa tujuan, termasuk memberikan informasi latar belakang, menetapkan nada dan latar, mengaitkan pembaca ke dalam cerita, dan memperkenalkan karakter dan konflik.

Prolog pendek dapat membantu meningkatkan minat pembaca.

Prolog memberikan informasi latar belakang bagi pembaca. Itu dapat memperkenalkan insiden di masa lalu yang penting bagi cerita saat ini. Peristiwa sejarah yang penting untuk plot dan karakter dalam cerita dapat disorot, meskipun mereka juga dapat diberikan deskripsi lebih lanjut nanti. Karya fiksi yang memiliki prolog terkadang tidak akan mudah dipahami jika tidak menyertakan prolog untuk memberikan informasi latar dan eksposisi pengantar.

Fungsi lain dari prolog adalah untuk menetapkan nada dan latar cerita. Jika sebuah novel memiliki nada yang sebagian besar muram dan serius, maka ini dapat ditetapkan di prolog sehingga pembaca memiliki gagasan tentang seperti apa keseluruhan cerita itu. Latar juga dapat diperkenalkan, karena di mana dan kapan sebuah cerita terjadi juga dapat menjadi penting untuk bagaimana plot dan konflik dimainkan dan diselesaikan atau diperluas.

Untuk novel dan drama, fungsi lain dari prolog adalah untuk menarik pembaca ke dalam cerita. Bagian kecil yang mereka baca di prolog mungkin memiliki informasi yang cukup atau situasi menarik yang ingin mereka baca lebih lanjut. Terutama ketika prolog pendek dan hanya memberikan informasi sepintas, mereka berfungsi untuk meningkatkan minat pembaca dengan cepat sehingga mereka ingin melanjutkan membaca. Prolog terkadang dibaca dengan cara yang sama seperti jaket buku — sebelum pembaca benar-benar memutuskan apakah mereka ingin membaca keseluruhan cerita — sehingga prolog yang menarik dapat memikat mereka dan membuat mereka ingin terus membaca.

Prolog juga ada untuk memperkenalkan karakter dan konflik, terutama ketika disajikan sebagai bab awal. Mereka dapat melanjutkan dan membiarkan pembaca melihat ke dalam cerita yang sebenarnya dan mempelajari apa yang telah terjadi dan apa yang mungkin terjadi di masa depan dengan membiarkan mereka terlibat dalam aksi dan karakternya. Selain hanya memikat pembaca, prolog yang merupakan bab atau episode penuh dalam novel atau drama dapat mengatur kepribadian karakter yang menarik dan interaksi mereka, hubungan dan konflik satu sama lain dan dengan dunia pada umumnya.

December 09, 2021 2:03 pm