Apa Doktrin Reagan?

Doktrin Reagan ditujukan untuk menentang pengaruh Uni Soviet selama Perang Dingin.

Doktrin Reagan adalah kebijakan luar negeri di Amerika Serikat, yang diberlakukan oleh Ronald Reagan selama masa kepresidenannya, untuk membantu menghilangkan pemerintah komunis di Afrika, Asia, dan Amerika Latin yang didukung oleh Uni Soviet. Pelaksanaan rencana ini memberikan dukungan terbuka dan pribadi kepada gerakan gerilya dan perlawanan di negara-negara komunis yang didukung Soviet. Doktrin ini adalah kebijakan luar negeri Amerika Serikat dari sekitar tahun 1980 hingga 1991.

Ronald Reagan menciptakan Doktrin Reagan.

Selama tahun-tahun awal Perang Dingin, kebijakan resmi Amerika Serikat terhadap komunisme adalah penahanan. Dengan terciptanya Doktrin Reagan, fokusnya bergeser dari menjaga agar komunisme tidak menyebar ke menghilangkan pemerintah komunis yang ada. Selain mundurnya pemerintahan komunis tersebut, Amerika Serikat juga ingin mendorong kapitalisme dan demokrasi di tempat-tempat tersebut.

Ronald Reagan adalah presiden AS dari 1981 hingga 1989.

filosofi di balik Doktrin Reagan berasal sebelum kepresidenan Reagan. Pada tahun 1979, Uni Soviet menginvasi Afghanistan. Presiden Jimmy Carter memberikan ajudan kepada Afganistan berupa persenjataan dan pelatihan militer untuk mengalahkan pasukan Soviet. Doktrin Reagan dilihat oleh banyak pendukung sebagai perluasan dari filosofi ini.

Heritage Foundation, sebuah lembaga pemikir konservatif, bertanggung jawab atas Doktrin Reagan menjadi kebijakan luar negeri yang konkret. Organisasi ini memilih sembilan negara komunis dukungan Soviet yang harus menjadi perhatian Amerika Serikat: Afghanistan, Angola, Ethiopia, Iran, Laos, Libya, Nikaragua, dan Vietnam. Hal ini kemudian mendorong pemerintahan presiden untuk fokus pada pemberian bantuan militer dan keuangan kepada negara-negara tersebut, melalui pengesahan doktrin dalam buku-buku yang ditulis untuk memberikan nasihat kepada pemerintahannya tentang kebijakan luar negeri.

Doktrin Reagan dikreditkan oleh para pendukungnya karena membantu mengakhiri Perang Dingin dengan menghentikan Uni Soviet dari menyebarkan kontrol komunisnya atas wilayah-wilayah tertentu di dunia. Pembenaran filosofis kebijakan tersebut adalah untuk menghilangkan pemerintahan tirani dan mempromosikan kebebasan individu, kebebasan, dan demokrasi. Kebijakan itu berhasil karena Amerika Serikat membiayai gerakan perlawanan ini dengan jumlah uang yang relatif kecil, sementara Uni Soviet harus menggunakan lebih banyak sumber daya dan menderita lebih banyak kerugian militer mereka.

Meskipun beberapa orang memuji Doktrin Reagan karena mengakhiri Perang Dingin, ada kritikus yang berpendapat bahwa kebijakan luar negeri ini tidak sepenuhnya berhasil. Kontra yang didukung AS di Nikaragua ditemukan terlibat dalam kegiatan ilegal, seperti perdagangan narkoba dan melanggar hak asasi manusia dasar orang-orang di dalam negeri. Mendukung kontra di Nikaragua juga menuai kritik karena negara itu menjadi target Uni Soviet. Yang lain berpendapat bahwa Doktrin Reagan terlalu jauh jangkauannya karena sumber daya yang dihabiskan untuk mendukung penggulingan pemerintah ini melebihi manfaat yang diperoleh.

Sebuah istilah baru, blowback , juga digunakan untuk merujuk pada dampak negatif dari mundurnya pemerintah komunis. Pukulan balik telah terjadi di negara-negara seperti Afghanistan, di mana senjata yang dipasok oleh Amerika Serikat untuk melawan Uni Soviet sedang berbalik melawan Amerika Serikat. Misalnya, pelatihan militer dan senjata yang disediakan di sana telah jatuh ke tangan teroris.

December 23, 2021 2:06 pm