Apa Buku Cetakan Pertama?

Johannes Gutenberg secara tradisional dikreditkan dengan menemukan metode pencetakan tipe yang dapat dipindahkan.

Ada sejumlah pesaing untuk judul “buku cetakan pertama di dunia.” Jawaban atas pertanyaan ini sebenarnya cukup rumit karena tergantung pada apa yang dimaksud dengan “mencetak” dan juga “buku”. Bukti sejarah dengan kuat menunjukkan bahwa identitas buku pertama yang dicetak mungkin tidak akan pernah diketahui, karena tidak mungkin bertahan hingga hari ini. Ada juga banyak bias budaya dalam jawaban atas pertanyaan ini, karena beberapa otoritas biasanya mengutip teks-teks Barat seperti Alkitab Gutenberg, sementara para ahli lain berpendapat bahwa Asia akan menjadi titik asal yang paling mungkin.

Mendefinisikan Pertanyaan

Beberapa orang berpendapat bahwa gulungan dihitung sebagai buku awal.

Saat menentukan identitas buku cetakan pertama, penting untuk mendefinisikan “pencetakan”. Transfer sederhana kata-kata atau simbol ke kertas, tanah liat, kain, dan bahan lainnya berusia ribuan tahun, dan bisa disebut bentuk pencetakan. Misalnya, orang Mesir dan Sumeria menggunakan lempengan tanah liat dan papirus untuk menulis. Banyak orang mendefinisikan pencetakan, bagaimanapun, sebagai proses produksi massal yang jauh lebih baru menggunakan pelat, balok, jenis bergerak, atau media lain, yang dapat digunakan untuk mentransfer tinta ke permukaan berulang kali, mekanisasi proses dan menghasilkan jumlah besar. dari salinan. Penting juga untuk dicatat bahwa banyak buku cetak awal tidak seluruhnya dicetak, dengan sebagian besar diterangi dan digosok — dihias dan ditambahkan teks merah — dengan tangan setelah proses pencetakan selesai.

Di luar itu, orang lain akan memperdebatkan definisi kata “buku”. Apakah harus terdiri dari beberapa halaman yang diikat ke sampul dan tulang belakang , seperti buku cararn, atau mungkinkah gulungan atau serangkaian tablet berukir memenuhi syarat? Sebenarnya tidak ada jawaban yang benar atau salah untuk pertanyaan ini. Mungkin pendekatan yang lebih praktis adalah dengan mempertimbangkan panjang volume, karena sebagian besar akan menganggap sebuah buku memiliki panjang yang lebih substansial daripada, misalnya, proklamasi atau surat.

Pencetakan balok kayu

Jika pencetakan balok kayu disertakan, maka terjemahan bahasa Mandarin dari Sutra Intan adalah contoh tertua yang masih ada dari sebuah buku cetak. Pencetakan balok kayu adalah proses kuno yang membutuhkan kerja keras untuk mengukir balok kayu untuk setiap halaman buku. Salinan buku ini di British Library berasal dari tahun 868 M. Ada tangkapan, namun; edisi cetak blok lainnya mungkin lebih tua, tetapi tidak bertanggal, menjadikan Sutra Intan sebagai buku cetakan pertama dengan tanggal yang dapat diverifikasi, bukan buku cetakan tertua dan tentu saja bukan yang pertama. Contoh-contoh paling awal dari pencetakan balok kayu diperkirakan berasal dari tahun 220 M.

Pencetakan Jenis Bergerak

Beberapa orang lebih suka menggunakan tipe movable sebagai pembeda ketika mengencani buku cetakan pertama, dengan alasan bahwa perkembangan movable type merupakan lompatan besar dalam teknologi percetakan yang merevolusi kemampuan untuk memproduksi buku secara massal. Dengan jenis bergerak, setiap huruf atau karakter terpisah, memungkinkan printer untuk mengatur jenis dalam baris atau halaman, mencetak materi, dan kemudian memecah jenis dan menggunakannya kembali. Dengan satu set tipe bergerak, kebutuhan untuk mengukir balok kayu dengan tangan dihilangkan, dan dimungkinkan untuk mencetak lebih cepat.

Bukti menunjukkan bahwa jenis keramik bergerak ditemukan di Cina oleh Bi Sheng sekitar tahun 1040. Sayangnya, tidak ada buku cetak yang bertahan dari periode ini yang ditemukan. Cukup jelas bahwa jika orang Cina menemukan tipe bergerak, bagaimanapun, mereka mungkin menggunakannya secara praktis. Ini berarti bahwa buku cetak tertua kemungkinan adalah teks agama Buddha dari abad ke-11, bahkan jika para peneliti tidak tahu yang mana. Jenis Sheng tidak bertahan dengan baik, menurut orang sezaman, dan konsep itu ditinggalkan, dengan orang Cina kembali ke pencetakan balok kayu.

Tipe Metaloid

Di Korea, seseorang mencatat penjelajahan Cina menjadi tipe bergerak, dan mengembangkan tipe metaloid pada waktu yang hampir bersamaan. Para peneliti percaya bahwa orang Korea telah mencetak buku-buku dengan tipe bergerak pada awal tahun 1200-an, dengan volume cetakan pertama dengan tipe metaloid adalah Jikji , yang dicetak pada tahun 1377. Itu lebih dari 70 tahun sebelum Johannes Gutenberg berhasil mencetak karyanya yang terkenal. Alkitab tahun 1455 di Jerman. Gutenberg secara tradisional dikreditkan dengan menciptakan metode pencetakan ini.

Belajar dari Debat ini

Identitas sebenarnya dari buku cetakan pertama mungkin tidak akan pernah diketahui kecuali peneliti menemukan salinan yang terpelihara dengan baik dengan diskusi terlampir tentang tanggal dan teknik pencetakan. Meskipun demikian, menarik untuk menelusuri sejarah percetakan dan dampaknya terhadap dunia. Hal ini juga mengungkapkan untuk mengamati sejarah mengkreditkan hal-hal yang ditemukan di Timur kepada pengembang di Barat; dalam hal percetakan, sangat mungkin Gutenberg mengemukakan gagasan tentang jenis yang dapat dipindahkan secara independen, yang berarti bahwa orang Cina dan Gutenberg sama-sama pantas mendapat pujian karena menciptakannya. Mungkin juga Gutenberg mendengar tentang eksperimen Cina dan Korea dengan tipe bergerak dan memutuskan untuk mencobanya sendiri.

January 31, 2022 7:42 pm