Apa Arti Hidup yang Sebenarnya?

Pengabdian dan kontemplasi pada yang ilahi dapat mengungkapkan makna hidup.

Mengapa saya lahir? Mengapa kita disini? Ini bisa dibilang pertanyaan paling umum yang ditanyakan sepanjang sejarah oleh anak-anak dan sarjana. Jawaban atas jenis pertanyaan tentang makna hidup yang sebenarnya hampir tidak ada habisnya dan dapat berasal dari disiplin apa pun seperti filsafat , psikologi , spiritualitas, sains, dan agama.

Arti hidup yang sebenarnya adalah pengabdian agama.

Makna hidup mungkin untuk mereproduksi dan membesarkan anak-anak.

Banyak orang di dunia merasa bahwa tujuan mereka yang sebenarnya adalah pengabdian kepada agama mereka. Hampir semua agama memiliki makhluk gaib. Para pengikut seharusnya berhubungan dengan kekuatan yang lebih tinggi dan melakukan perbuatan baik atas nama dewa atau pencipta yang akan bermanfaat bagi umat manusia. Ateisme memiliki pendirian yang berlawanan; bahwa tidak ada makhluk gaib atau Pencipta. Pandangan ateis biasanya mengungkapkan bahwa kehidupan berkembang dan mencari makna non-religius untuk menjelaskan tujuan hidup yang sebenarnya. Golden Rule yang menyatakan bahwa manusia harus memperlakukan orang lain karena mereka akan sendiri adalah tujuan yang kuat dalam banyak agama seperti Kristen, Yahudi, Islam , Muslim dan Jainisme serta Buddhisme .

Makna hidup yang sebenarnya sebagian besar adalah makna biologis.

Beberapa orang merasa bahwa tujuan hidup adalah untuk melanjutkan umat manusia melalui reproduksi. Karena akhir kehidupan adalah kematian, mereka berpendapat bahwa penciptaan lebih banyak manusia adalah hal yang paling penting. Jika tidak, umat manusia akan tidak ada lagi.

Prinsip Kesenangan menyatakan bahwa melakukan apa yang membuat seseorang merasa baik adalah tujuan utama dalam hidup.

Pendekatan humanis terhadap masalah kehidupan adalah bahwa ini terutama tentang reproduksi dan perluasan umat manusia. Ada berbagai tipe dan pendirian berbeda dari mereka yang menyebut diri mereka humanis, tetapi sebagian besar pandangan humanis melihat tujuan individu seseorang sebagai mampu menyesuaikan diri dengan kebutuhan umat manusia secara keseluruhan.

Banyak humanis mengungkapkan pandangan bahwa makna hidup yang sebenarnya adalah hubungan kita dengan orang lain: secara biologis, sosial dan budaya. Penting untuk dicatat bahwa banyak humanis yang memandang manusia sebagai makhluk yang terus berkembang melihat tujuan hidup yang sebenarnya sebagai tujuan yang mungkin bisa berubah.

Arti hidup yang sebenarnya adalah memanfaatkan hidup sebaik-baiknya pada tingkat pribadi.

Orang dapat menemukan makna hidup dengan bekerja untuk memajukan umat manusia melalui penelitian atau komitmen sosial.

Salah satu jawaban atas pertanyaan tentang makna hidup adalah bahwa manusia ada di sini hanya untuk sekedar menikmati hidup dan berjuang untuk hidup bahagia. Sigmund Freud, dokter Wina yang menemukan metode terapi psikologis yang dikenal sebagai psikoanalisis, menyebut pandangan ini sebagai prinsip kesenangan. Gagasan utama di balik pendirian ini adalah bahwa umat manusia dimaksudkan untuk mengalami kesenangan maksimum dan penderitaan minimum.

Prinsip kesenangan, bagian dari teori psikoanalitik Sigmund Freud, mencoba menjelaskan dasar makna hidup.

Cabang psikologi humanistik, yang paling terkait dengan Abraham Maslow dan Carl Rogers, tumbuh dari kebutuhan akan makna yang lebih pribadi daripada yang diperkirakan ditawarkan oleh psikoanalisis Freud. Psikolog humanistik berkonsentrasi pada potensi individu dan tujuan hidup. Banyak orang memang melihat pencapaian pribadi dan tujuan dari tempat mereka sendiri di dunia yang lebih besar untuk memegang makna dasar kehidupan mereka.

Pandangan filsuf Jerman Friedrich Nietzsche tentang nihilisme meniadakan keberadaan manusia yang memiliki makna apa pun.

Eksistensialis memegang pandangan filosofis bahwa manusia membuat pilihan individu dalam keberadaan ini yang dikenal sebagai kehidupan. Eksistensialis Prancis Jean Paul Sartre mengatakan “Manusia tidak lain adalah apa yang dia buat dari dirinya sendiri.” Dalam pandangan ini, kebebasan pribadi dapat dilihat memiliki potensi hasil positif dan negatif tergantung pada pilihan yang dibuat.

Tujuan hidup yang sebenarnya adalah untuk memajukan atau membantu umat manusia.

Banyak orang mencari makna hidup dalam teks-teks suci.

Banyak orang merasa bahwa tujuan hidup yang sebenarnya adalah untuk memaafkan, bersyukur, dan membantu orang lain. Pandangan ini sering mengandung pandangan bahwa umat manusia harus membantu mengakhiri penderitaan dan memperjuangkan kesetaraan dan hak asasi manusia bagi semua orang. Tujuan hidup yang bermakna dalam pandangan ini mencakup keinginan untuk mengabdikan setidaknya sebagian dari hidup seseorang untuk pengejaran yang berarti yang bermanfaat bagi mereka yang membutuhkan.

Ada banyak variasi tentang apa artinya membantu orang lain. Banyak orang mungkin merasa jawaban atas makna hidup mereka adalah berkontribusi kepada masyarakat melalui pekerjaan mereka. Orang lain mungkin merasa bahwa penting untuk membantu menemukan kemajuan teknologi atau jenis lain untuk membantu kemajuan positif umat manusia. Beberapa orang mungkin melihat mengikuti prinsip mereka sebagai tujuan terpenting dalam hidup mereka.

Transhumanisme adalah aliran pemikiran yang mengemukakan bahwa makna hidup adalah memperbaiki tubuh manusia dengan memperpanjang hidup itu. Transhumanis mencari perbaikan mental dan fisik pada umat manusia seperti melalui kemajuan teknologi yang berkaitan dengan menghentikan proses penuaan. Pandangan transhumanis berpendapat bahwa sejak kehidupan dimulai melalui evolusi, terserah pada manusia yang berevolusi untuk mengontrol dan memperpanjang kualitas hidup.

Pertanyaan itu sendiri tidak ada artinya.

Beberapa orang menjawab bahwa tidak ada gunanya bahkan mencoba menemukan titik hidup yang sebenarnya karena pertanyaannya begitu dalam. Sudut pandang ini berpendapat bahwa umat manusia tidak akan pernah dapat menemukan jawabannya, sehingga pertanyaan itu sendiri menjadi tidak berarti. Yang lain menganggap pertanyaan tentang apa tujuan hidup yang sebenarnya tidak berarti karena mereka memandang hidup sebagai suatu keberadaan tanpa makna mendalam yang melekat padanya.

Pandangan filsafat positivis logis, juga disebut empirisme logis, melibatkan empirisme dan rasionalisme. Empirisme berpendapat bahwa pengetahuan dapat diperoleh melalui bukti pengamatan. Rasionalisme menekankan bahwa empirisme saja tidak cukup untuk memberikan pengetahuan yang lengkap, sehingga diperlukan verifikasi.

Pendekatan positivis logis untuk verifikasi sesuatu yang dianggap bermakna adalah bahwa sesuatu harus dapat ditentukan secara logis atau kognitif untuk menjadi benar. Karena kriteria keterverifikasian positivis logis tidak dapat membuktikan jawaban atas pertanyaan apa makna hidup yang sebenarnya? positivis cenderung melihat pertanyaan sebagai tidak berarti. Pandangan ini telah dikritik oleh para filsuf seperti Karl Popper yang berpikir bahwa kriteria yang salah harus digunakan untuk menguji pernyataan yang benar daripada hanya mengandalkan kriteria yang dapat diverifikasi saja.

Tidak ada artinya mengapa kita ada di sini.

Filsuf Jerman, pandangan Friedrich Nietzsche tentang nihilisme mengosongkan keberadaan manusia dari makna apa pun. Nihilisme dinamai kata nihil yang merupakan bahasa Latin untuk apa apa . Nietzsche menganggap kepedulian Kristen dengan kehidupan setelah kematian lebih kuat daripada pendudukannya dengan kehidupan di Bumi, jadi dia menganggap makna hidup kosong.

Filsuf dan ilmuwan Prancis, Rene Descartes, menegaskan bahwa kehidupan mungkin tidak nyata, tetapi mungkin hanya mimpi. Dia mempertanyakan realitas tubuh fisik kita. Beberapa orang berpandangan bahwa arti sebenarnya dari mengapa umat manusia ada di sini adalah hasil dari kebetulan atau kebetulan.

Bahkan hanya beberapa dari sekian banyak jawaban atas pertanyaan tentang arti sebenarnya dari keberadaan manusia dapat membuat pikiran kita memikirkan pertanyaan yang menarik. Misalnya, kita dapat memikirkan bagaimana jawaban kita akan berubah tergantung pada pandangan kita saat ini tentang takdir. Apakah takdir kita sudah ditentukan ketika kita lahir dan apakah kita membiarkannya terjadi entah bagaimana? Atau, apakah kita memilih takdir kita saat kita tumbuh dari pengalaman kita? Salah satu cara untuk berkembang dalam pencarian kita akan makna adalah dengan terbuka terhadap perspektif dan sudut pandang orang lain dalam pencarian mereka akan makna yang sebenarnya – ini hanya dapat membawa umat manusia lebih dekat.

January 30, 2022 3:42 pm