Apa Amandemen Kelima Konstitusi AS?

Amandemen Kelima melarang bahaya ganda, yang diadili dua kali.

Amandemen Kelima adalah bagian dari Bill of Rights , sepuluh amandemen pertama Konstitusi AS, yang bertujuan untuk mendefinisikan hak-hak warga negara di bawah pemerintah Amerika Serikat yang baru didirikan. Secara khusus, amandemen ini mendefinisikan beberapa hak individu yang dituduh melakukan kejahatan, atau individu yang pernyataannya dapat menyebabkan mereka dituduh melakukan kejahatan. Ada beberapa hak yang terkandung dalam Amandemen Kelima: hak untuk bebas kecuali didakwa oleh dewan juri , hak untuk proses hukum , larangan double jeopardy, dan hak untuk tidak bersaksi melawan diri sendiri (self-incrimination).

Bill of Rights, termasuk Amandemen Kelima, menjadi undang-undang pada tanggal 15 Desember 1791.

Hak proses hukum, khususnya, dianggap sangat dipengaruhi oleh Magna Carta , yang didirikan oleh Raja John dari Inggris pada tahun 1215. Magna Carta menetapkan pengadilan oleh juri sejawat, sehingga orang yang dituduh melakukan kejahatan akan mendapatkan persidangan yang adil sebelum pengadilan sebelum hukuman ditentukan. Dengan ide ini muncul konsep tidak bersalah sampai terbukti bersalah.

Amandemen Kelima mengambil ide ini dari Magna Carta dan mewajibkan negara untuk membuktikan perilaku kriminal dan untuk tidak mengambil tindakan apa pun terhadap orang yang diduga melakukan kejahatan, seperti menyakitinya, menyita hartanya atau memenjarakannya, kecuali suatu kejahatan patut diduga atau terbukti. Setelah grand jury menentukan bahwa ada cukup bukti untuk mengadili seseorang, dia dapat ditahan di penjara sampai saat pengadilan juri tambahan terjadi, yang menentukan tidak bersalah atau bersalah. Gagasan lain yang datang dengan proses hukum adalah bahwa negara tidak bisa begitu saja menahan orang di penjara untuk jangka waktu yang tidak ditentukan tanpa menuntut mereka dengan kejahatan.

Ketentuan kedua dalam amandemen adalah bahwa orang tidak dapat dituntut untuk kejahatan yang sama dua kali, yang disebut double jeopardy. Jika suatu negara gagal mendapatkan keyakinan pada percobaan pertama, ia tidak dapat mencoba lagi. Hal ini dapat mencegah pengadilan atau sistem hukum dari pelecehan terhadap seseorang melalui tuduhan lanjutan telah melakukan kejahatan yang sama.

Mungkin bagian yang sering didengar kebanyakan orang adalah gagasan bahwa individu tidak harus memberatkan diri sendiri atau bersaksi melawan diri mereka sendiri. Hak untuk menghindari menyalahkan diri sendiri terutama berlaku ketika saksi datang ke pengadilan untuk memberikan kesaksian yang dapat mengakibatkan mereka didakwa melakukan kejahatan. Dalam keadaan ini, orang dapat memilih untuk “memohon yang kelima.” Seseorang yang dituduh melakukan kejahatan juga memiliki hak untuk tidak bersaksi di pengadilan dalam pembelaannya, dan tidak berbicara dengan orang yang menangkap mereka, karena pernyataan apa pun yang mereka buat dapat “digunakan untuk melawan mereka.”

Hak-hak yang ditetapkan dalam Amandemen Kelima diberi definisi yang lebih luas dengan pengesahan Amandemen Keempatbelas pada tahun 1868. Amandemen terakhir berurusan dengan pendefinisian ulang warga negara untuk memasukkan orang Afrika-Amerika yang dibebaskan; amandemen sebelumnya terutama diterapkan pada warga negara, dan budak atau bahkan orang Afrika-Amerika yang bebas biasanya tidak didefinisikan sebagai warga negara ketika Konstitusi AS pertama kali diratifikasi. Dengan mendefinisikan warga negara sebagai orang yang “lahir atau dinaturalisasi di Amerika Serikat,” AS dapat memperluas “perlindungan yang sama” dari undang-undang kepada kebanyakan orang yang tinggal di AS, termasuk semua orang Afrika-Amerika yang sebelumnya diperbudak. Amandemen Keempatbelas juga menegaskan kembali hak atas proses hukum bagi semua warga negara.

December 09, 2021 3:30 am