Kesehatan

Pengaruh Alkohol pada Tekanan Darah

Minum alkohol secara teratur pada usia muda menggandakan kemungkinan menderita masalah yang berhubungan dengan alkohol. Kelebihan konsumsi alkohol merupakan penyebab dari beberapa penyakit dan gangguan.

Alkoholisme berlebihan adalah ketika seseorang mengkonsumsi lebih dari 2-3 minuman alkohol setiap hari, untuk waktu yang lama. Alkohol terutama mempengaruhi sistem saraf pusat (SSP), merusak hati, dan juga meningkatkan risiko kanker.

✰ Alkohol dan Tekanan Darah

Hipertensi atau tekanan darah tinggi merupakan prekursor berbagai masalah yang berhubungan dengan jantung, ginjal dan otak. Konsumsi alkohol yang berlebihan dapat meningkatkan tekanan darah, mengakibatkan hipertensi.

Alkohol ➡ Obesitas ➡ Tekanan Darah Tinggi

Mengkonsumsi alkohol berlebih meningkatkan berat badan signifikan, seperti alkohol mengandung jumlah tinggi kalori. Lemak yang berlebihan memberikan tekanan berlebih pada arteri, dan akibatnya pada jantung. Hal ini meningkatkan tekanan pada arteri dan jantung, secara tidak langsung menyebabkan kenaikan tekanan darah.

Stres ➡ Alkohol ➡ Tekanan Darah Tinggi

Faktor lain yang perlu dipertimbangkan adalah kombinasi dari stres dan alkohol. Stres itu sendiri adalah salah satu penyebab utama hipertensi. Seperti alkohol depresan, orang cenderung mengkonsumsi alkohol untuk mengurangi stres. Oleh karena itu, stres dan kelebihan konsumsi alkohol, bersama-sama, bisa juga menjadi faktor risiko meningkatkan tekanan darah.

Alkohol ➡ Tekanan Darah Tinggi ➡ Penyakit Ginjal

Alkohol secara langsung berkontribusi dalam menyebabkan tekanan darah tinggi dan penyakit ginjal. Alkohol yang berlebihan memiliki efek buruk pada fungsi ginjal dan kerusakan mereka. Di sisi lain, hipertensi juga merupakan salah satu penyebab penyakit ginjal, dan sebaliknya.

➡ Alkohol juga mengganggu fungsi dan efektivitas obat hipertensi. Oleh karena itu, jika Anda berada di obat untuk hipertensi atau kondisi kronis lainnya, adalah bijaksana untuk berhenti minum alkohol.

➡ Jika Anda minum alkohol dalam jumlah besar setiap hari dan tiba-tiba berhenti sama sekali, maka Anda dapat mengamati kelainan pada tekanan darah Anda. Dianjurkan untuk berhenti minum perlahan, dan menggunakan teknik yang tepat.

Peminum berat lebih rentan untuk terkait masalah menderita tekanan darah daripada yang lain. Penelitian telah menunjukkan bahwa peminum berat memiliki tekanan darah yang lebih tinggi dengan hampir 4 mmHg dibandingkan non-peminum. Oleh karena itu, penting untuk menghindari alkohol untuk mengobati hipertensi.

Efek dari konsumsi alkohol pada tekanan darah berbeda dari orang ke orang. Pada beberapa orang di sana mungkin hanya sedikit peningkatan, sedangkan pada orang lain, mungkin ada kenaikan drastis. Hal ini mengamati bahwa efek alkohol serupa pada wanita seperti pada pria. Tapi, wanita berada pada risiko lebih tinggi menderita hipertensi karena alkohol, dibandingkan laki-laki. Pria yang lebih tua, di atas usia 65, juga pada risiko lebih besar menderita komplikasi yang disebabkan karena alkohol yang diinduksi tekanan darah tinggi.

Teramati bahwa orang yang tidak mengkonsumsi alkohol memiliki tekanan darah normal dibandingkan dengan mereka yang memiliki kelebihan alkohol secara teratur. Dalam kasus benar-benar berhenti alkohol tidak mungkin, seseorang dapat mengurangi kuantitas dan memiliki alkohol dalam jumlah moderat. Dokter menyarankan orang untuk memiliki alkohol dalam jumlah moderat, yaitu, satu gelas per hari untuk wanita dan pria yang lebih tua, dan dua minuman untuk laki-laki di bawah usia 65 tahun (yaitu, 1 gelas kecil bir atau anggur, atau 12 ons bir, atau 1 ukuran roh)

Hal ini sering berpendapat bahwa hanya beberapa jenis minuman alkohol menyebabkan tekanan darah meningkat. Ini tidak benar! Ini bukan jenis, namun, jumlah alkohol yang dikonsumsi yang mempengaruhi tekanan darah. Memiliki bir atau anggur dalam jumlah berlebih akan memiliki efek yang sama pada tekanan darah seperti halnya minuman keras.

✰ Tips Pencegahan

Setelah jumlah alkohol berkurang, penurunan tekanan darah dapat dicatat, ini adalah hanya jika alkohol adalah penyebab tunggal. Hal ini tidak mudah untuk berhenti minum segera jika seseorang adalah pecandu alkohol. Tapi, mengikuti metode ini akan sangat membantu.

  • Anda dapat memulai dengan menjaga memeriksa jumlah alkohol yang Anda konsumsi. Perlahan-lahan Anda dapat mengurangi asupan harian Anda dan kemudian berhenti minum sama sekali.
  • Mencampur air dengan alkohol, sehingga membuat minuman bertahan lebih lama, adalah cara yang baik untuk mencegah konsumsi alkohol yang berlebihan.
  • Alkoholisme dapat dikurangi dan juga benar-benar berhenti dengan bantuan metode perawatan yang tepat dan terapi.
  • Setelah teknik manajemen stres yang tepat dapat membantu dalam mengurangi stres.

Seperti tekanan darah tinggi dan alkohol terkait satu sama lain, yang terbaik adalah berhenti minum alkohol. Hal ini juga dianjurkan untuk mendapatkan tekanan darah Anda diperiksa oleh dokter secara teratur. Kita harus serius mempertimbangkan efek dari alkohol dan mencoba untuk mengubah gaya hidupnya untuk menjalani hidup sehat. Berhati-hatilah!

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *